Friday, 5 November 2010

Syukuri nikmat Jalan Muhasabah pada Diri

Berjalan diatas Jalan yang lurus ini, ditepinya kerap kali kita melintasi mereka yang masih meraba-raba mencari nilai diri pada makna kehidupan. Agak susah untuk terus hidup tanpa punya pengetahuan hakikat pada hidup. Entah apa yang dikejar, entah kepada siapa pula untuk mengadu sengsara.. Besyukur diberi NILAI diri pada makna HAKIKAT hidup.

Hidayah untuk terus beriman akan kebenaran Tuhan Yang Esa, mahupun Taufiq melaksanakan segala tuntutan agama ini bahawa semuanya kembali kepada ALlah yang punya hak memberi izin kepada siapapun yang dikehendakiNya untuk menikmati nikmat yang maha besar ini.

Firman ALlah yang bermaksud :

41. "...Dan sesiapa yang dikehendaki ALlah kesesatannya, maka engkau tidak berkuasa sama sekali (menolak) sesuatu apapun (yang datang) dari ALlah untuknya. Mereka ialah orang-orang yang ALlah tidak mahu membersihkan hati mereka; bagi mereka kehinaan di dunia, dan di akhirat kelak mereka beroleh azab seksa yang besar."
(Surah Al-Maidah: 41)

Sunday, 10 October 2010

..ianya Tanggungjawab pada Baitul Muslim..


Firman ALlah yang bermaksud:
"Wahai manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari seorng diri, dan daripadanya ALlah ciptakan isterinya, dan daripada keduanya ALlah memperkembang biakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada ALlah yang dengan (menggunakan) namaNya kamu saling meminta satu-sama lain, dan (peliharalah) hubungan sillaturrahim. Sungguh, ALlah sentiasa menjaga dan mengawasi kamu."
(Surah an-Nisa':1)

RasuluLlah SAW bersabda:

"Apabila telah berkahwin seseorang hamba itu, maka dia telahpun melengkapi separuh daripada agamanya. Maka bertakwalah kepada ALlah pada separuh yang belum lagi."

antara Keluarga dan Perjuangan

RasuluLlah SAW pernah bersabda:

“Syaitan duduk menghalang anak Adam dalam tiga tempat. Ia duduk menghalanginya dari masuk Islam. Ia berkata: Adakah engkau mahu masuk lslam dan hendak meninggalkan agamamu dan agama datuk nenekmu? Tapi ia tidak peduli dan memelukIslam. Kemudian syaitan duduk pula menghalangnya dari berhijrah dengan berkata: Adakah engkau hendak berhijrah, mana boleh, engkau hendak meninggalkan tanah-air dan langitmu? Tapi ia tidak hiraukan dan berhijrah. Kemudian syaitan duduk pula menghalanginya dari berjihad. Ia berdalih, “Adakah engkau mahu berjihad? (Adakah patut) Engkau hendak merosakkan diri dan harta sendiri. Kelak engkau bertarung dan terbunuh, isterimu dikahwini orang dan harta-hartamu dibahagi-bahagi? Tapi ini pun ia tidak peduli dan ia berjihad, Rasulullah menyambung kata “Maka barangsiapa yang (teguh pendirian) berbuat demikian maka wajiblah Allah masukkan dia dalam syurga.”
(Ditakhrijkan oleh Nasa’i)

Ustazah Zainab al-Ghazali pernah berkata kepada suami beliau,

"...Mari kita berjanji, berjanji sepenuhnya antara seorang lelaki dan wanita, wanita yang pada berumur 18, memberikan keseluruhan hidupnya untuk Allah dan dakwah. Sekiranya ada pertembungan antara kontrak perkahwinan ini dan dakwah, maka perkahwinan kita akan tamat, tetapi dakwah akan sentiasa bertunjang dalam diriku..."

  • Sungguh, perkahwinan itu punya kedudukannya yang tersendiri dalam menanggapi proses Pembentukkan Negara Islam.

  • Proses kepada Keluarga Islam pula hendaklah dengan kaedah Islam, agar visi dan misinya adalah untuk syariat Islam. Maka hasilnya adalah untuk Islam dan kerana ALlah semata tidak yang selainnya.

  • Membentengi individu dalam keluarga daripada sosial budaya yang melampau.. antara hak dan batil.

p/s: saya mencatat bagai besi berkarat menanti rosak dan dibuang
      Semoga ALlah mengampuni dosa-dosa ini..

Thursday, 7 October 2010

Bahagiakan dengan Mengadap Hakikat ISLAM (1)

Firman ALlah Ta'ala yang bermaksud:

"Wahai orang-orang yang berIman! Masuklah kamu kedalam agama Islam secara keseluruhan, dan janganlah kamu ikut jejak langkah syaitan. Sungguh, ia musuh yang nyata bagi kamu."
(Surah al-Baqarah:208)

Saiyidina Umar pernah mengungkap,
"Sesungguhnya aku dimuliakan dengan ISLAM. Maka, sesiapa yang mencari kemuliaan selain kemuliaan Islam, sesungguhnya dia mencari kemuliaan dengan penghinaan ALlah."

Pasca moden telah memberi tegasan, bahawa manusia hamba material telah bergelojak jiwa mereka, bernafsu kebinatangan serta hati mereka berselaput dengan seribu satu masaalah yang mencengkam diri. Keseronokan mereka adalah keseronokan yang kosong, senyum mereka tanpa kewarasan akal fikiran..

Begitulah kiranya kebanyakkan manusia yang telah menjadi hamba kepada dunia. Akhirnya mereka hilang pedoman hidup. Hidup mereka sia-sia dengan pelbagai perkara yang telah menipu. Terhimpun mereka dalam kalangan orang-orang yang rugi pada hari akhirat nanti.


KEBAHAGIAAN, KETENANGAN dan KEINDAHAN hanya dengan ISLAM.
Islam adalah suatu agama yang setiap incinya adalah untuk memberi kedamaian jiwa kepada manusia. Memandu manusia agar senantiasa berjalan menurut fitrah asal kejadiannya. Harta, pangkat serta keseronokkan adalah suatu inti yang tidak pernah sesuai dengan jiwa manusia.

Ada dalam kalangan manusia mencari jalan kebahagiaan dengan pendidikan, wang ringgit, kemajuan teknologi dan lain-lain. Sangka mereka jalan ini dapat memberikan kedamaian kepada diri mereka. Tapi usaha ini hanya menambah sengsara kepada mereka. Kebahagiaan yang dicari semakin menjauhi, namun ancaman jiwa yang ditemui. Mereka gagal sama-sekali.

Hakikat ini terbukti apabila negara-negara maju yang mengagungkan teknologi, muncul dengan pelbagai jenayah kemanusiaan, serta kemerosotan dalam fitrah sosial manusia yang melampau. Seorang bapa yang membunuh anaknya. Pembunuhan tersebut bukanlah bunuh sebagai natijah, tapi cara serta motif pembunuhan yang jauh menyimpang dari perbuatan manusia. Bahkan lebih jauh daripada BINATANG.

Maka bersaksilah bahawa AL-Qur'an telahpun memberi penyaksian, sesungguhnya JAHATnya manusia melampau lebih daripada binatang, BAIKnya manusia mengatasi darjat para malaikat.


Pakar-pakar sains telah menjalankan pelbagai ujikaji untuk mengatasi masaalah rohani tersebut. Mereka mencari ketenangan dengan mencipta pergerakan seperti meditasi, nada-nada sentimentel dalam usaha untuk menghilangkan stress dan tekanan perasaan. Ini hanyalah ketenteraman jiwa yang bersifat sementara dan lebih menjurus kepada kegagalan mencari formula.

Pada pakar negarawan, mereka mencipta ideologi untuk mengekang masaalah sosial yang menular dalam kalangan rakya. Pelbagai cara, perbincangan, menggubal perlembagaan, mereka bentuk perundangan dilakukan.. Keputusannya tetap sama. Ianya jelas, yang paling baik hanya bersifat sementara manakala yang direka dengan nafsu terus merosak dan menjahamkan. Itulah yang mereka temui selepas pelbagai usaha dilakukan.

Firman ALlah yang bermaksud:

"Dan kalaulah kebenaran itu tunduk menurut hawa nafsu mereka, nescaya rosak binasalah langit dan bumi serta segala yang ada padanya."
(Surah Al-Mukminun:71)

Natijah daripada keseluruhan hasil usaha itu, memberi isyarat yang jelas qath'ie(kata pemutus) bahawa hanya ISLAM punya cara penyelesaian yang terbaik. Hanya ISLAM yang dapat menjadi pembimbing, pengasuh hati nurani yang dapat mengembalikan sifat insani.

Sebagaimana yang disebut oleh Sayyid Qutb,

 "Manusia terus-menerus mencari, mencipta,mengkaji pelbagai formula untuk menyelesaikan permasaalahan serta persoalan yang timbul. Hasilnya mereka gagal. Kerana setiap ciptaan mereka mengandungi banyak kelemahan dan ketidak-sempurnaan. Kelemahan ini terjadi dalam setiap ciptaan mereka kerana mereka hanyalah manusia yang lemah. Yang lemah hanya mencipta kelemahan bukan kebaikkan bahkan jauh sekali kesempurnaan. Ada dalam kalangan mereka yang mencipta atas dasar nafsu serta keuntungan semata-mata. Maka ini lebih menjuruskan kepada kehancuran. 

Hanya yang sempurna dapat mencipta kesempurnaan. Ciptaan ini tidak akan mengandungi sebarang kelemahan bahkan sempurna yang akan menghasilkan kebaikan dan menyempurnakan sifat manusia. Sungguh, disana tidak pernah wujub sesuatu yang sempurna. Sifat-sifat kesempurnaan ini hanya dimiliki oleh ALlah. Dia bersifat dengan segala sifat yang Suci dari sebarang pengaruh yang lemah dan merosak. Dia telah cipta dan menjadikan ISLAM sebagai cara dan jalan kepada masaalah itu tadi."

Tuhan itu ialah ALlah. Bukan yang selainNya. Tuhan itulah sembahan manusia. Mustahil bagi Tuhan untuk bersifat dengan kecacatan dan kelemahan. Kerana pada Tuhan terhimpun segala keagungan, mustahil pada yang Maha Agung itu untuk punya walau sedikit kecacatan.

Maka, sekiranya mereka yang mencipta sesuatu sedangkan Tuhan telahpun menciptanya, adakah mereka ini tidak percaya kepada sembahan mereka? Apa yang mereka sembah, akal atau Tuhan? Ataupun Tuhan mereka tidak mengajarkan mereka tentang penyelesaian permasaalahan itu? Tuhan apakah itu? Mereka gagal mengenal Tuhan mereka. Jauh sekali untuk mentauhidkan ALlah.

Firman ALlah yang bermaksud:

"Apakah mereka mencari agama yang lain dari agama ALlah? Padahal kepadaNyalah sekelian makhluk yang ada di langit dan di bumi menyerah diri. Samaada dengan suka ataupu terpaksa, kepadaNyalah mereka akan dikembalikan."
(Surah Al-Imran:83)


Sungguh, Tuhan itu hanya layak bagi ALlah. Tempat merujuk segala permasaalahan hanya kepada ALlah. Itulah...


WaLlahua'lam

Monday, 4 October 2010

Doa Senjata Mukmin

Firman ALlah Ta'ala yang bermaksud;
“ berdo’alah kepada-Ku, niscaya akan Kuperkenankan bagimu, sesungguhnya orang-orang yang menyombongkan diri dari menyembah-Ku(berdo’a kepada-Ku) akan masuk neraka jahanam dalam keadaan hina dina.” 
(QS: Gafir:60).


"Baiklah, kalau macam tu saya setuju." Balas saya.

Dia mengangguk sambil tersenyum (semacam sinis). Meskipun menyanggupi perjanjian itu, namun pada dasarnya ia adalah perjanjian yang berat sebelah dan merugikan saya. Oleh itu saya berkeadaan paksa-rela.

Sebelum meninggalkan kedai tersebut, saya sempat berkata kepada non-muslim tersebut,

"kamu ingat baik-baik, saya akan berdoa kalau kamu tipu. Dalam agama saya, doa orang yang dianiaya teramat makbul permintaanya." Kata saya sambil menjeling kepadanya.

Dia tergagap seketika, cuba melafazkan sesuatu.

"Baiklah-baiklah.. Sebenarnya cara(perjanjian) ini tidak ada sebenarnya. Saya tipu kamu."

                Jangan ingat kamu hebat, saya ada Tuhan untuk saya berdoa kepadaNya. Pernah ada satu pihak meminta Tuan Guru untuk menarik balik doanya.. Bagaimana tu????

 

Thursday, 16 September 2010

Biar Pahit itu membawa kami ke Syurga



Lirik ini akan menjadi pendahuluan agar tersingkap yang tersurat. Juga supaya pembaca sekalian bebas berfikir tanpa perlu terikat dengan tinta saya yang layu.


  Segenggam Tabah
Album : Tiada Lagi Kasih
Munsyid : In-Team
http://liriknasyid.com

Bertali arus dugaan tiba
Menakung sebak airmata
Namun tak pernah pun setitis
Gugur berderai di pipi


Tidak ditempah hidup sengsara
Suratan nasib yang melanda
Menongkah badai bergelora
Diredah bersendirian


Bagaikan camar pulang senja
Patah sayapnya tetap terbang jua
Sekadar secicip rezeki
Buat yang sedang rindu menanti
Segenggam tabah dipertahankan
Buat bekalan di perjalanan
Kau bebat luka yang berdarah
Kau balut hati yang calar

Telah tertulis suratan nasibmu
Derita buatmu ada hikmahnya
Terlukis senyum di bibir lesu
Tak siapa tahu hatimu


Biarpun keruh air di hulu
Mungkinkah jernih di muara
Biarpun jenuh hidup dipalu
                                  Pasti bertemu tenangnya  
           
                       
 
Saya ingin mengungkap sesuatu kepada para pembawa sinar yang sentiasa beristiqamah dalam da'wah dan kerja-kerja berat yang terpaksa menanggung penderitaan buat kesekian kalinya telah merembes air mata membawa tanda kerdilnya seorang hamba. 


Tuesday, 7 September 2010

Selamat Berjuang Sahabatku..

Salam barakah Ramadhan..
Salah satu tanda seseorang itu berjaya dalam Ramadhan, mereka akan terus beristiqamah melakukan amalan sunat yang telah dikerjakan dalam Ramadhan.

Ingin benar saya menulis sesuatu untuk sahabat-sahabat yang saya kasihi. Satu kali saya benar-benar ingin mengutus bait kepada mereka, lantas saya terus ke buku melakar sesuatu kepada mereka.. ya, isi hati yang telah saya pendam.


Thursday, 12 August 2010

Bila Hidayah datang Menyapa


Semiggu sebelum ketibaan Ramadhan, seorang abang dari tempat pengajian yang sama dengan saya meminta saya untuk menggantikannya mengajar di sebuah tempat tuisyen. Mengajar Al-Qur'an. 'Ustaz' saya seketika malam tersebut. Mulanya saya menolak permintan abang tersebut untuk mengajar, disebabkan saya belum punya sebarang 'modal' untuk tasmi' Al-Qur'an esoknya. Selepas lama berfikir, timbang-balik, saya fikir mungkin ada HIKMAH. Saya pun terima.

Jam sudah pukul 9.30, tapi tiada seorang pun lagi yang datang . Ketika menunggu kedatangan pelajar-pelajar, sempat juga saya hafaz sedikit untuk esok. ALhamduliLlah. Kemudian datang seorang anak murid. Terkejut.. 

Anak murid saya ialah seorang abang berumur 27 tahun yang datang dengan kereta yang agak mewah. Pakaiannya agak kemas, saya agak mungkin dia bekerja dengan kerajaan. Rupanya ini anak murid aku..Malu-malu saya pada mulanya kerana dia memanggil saya ustaz. Kemudian dia tanya umur saya, bertambah segan nak sebut yang saya baru berusia 18 tahun. 

Dia balas, 
"takde masaalah, ustaz muda. Saya baca kemudian ustaz tegur kat mana saya salah." Katanya. 

Saya hanya mengangguk. Bingung saya dengan keadaan seketika. Kemudian datang pula seorang pak cik yang berumur seorang datuk. Bertambah pelik saya dengan aturan Tuhan. Dia datang dan bersalaman dengan saya denga mulut yang tersengih. 

Dia pun berkata," ustaz muda malam ni.." sambil ketawa. 

Saya tersipu-sipu. 

Lama-kelamaan datang lagi lima orang pak cik menjadikan kesemua pelajar saya seramai 7 orang. Nasib baik saya ditemani seorang rakan setia saya yang turut mengajar Al-Qur'an pada malam tersebut, Dua daripada pak cik tersebut tidak membaca Al-Qur'an, tapi membaca buku IQRA' nombor satu. Terkejut saya 
dalam hal itu. 

Saya ajar, kemudian dia baca.. 
" a..tai..tu.. ataitu." Saya sebut. 

Pak cik itu gagap hendak menyebut perkataan tersebut. Saya sabar. Lebih daripada 10 kali saya berulang-kali menyebut perkataan itu sahaja. Letih, tapi seronok. Pak cik itu banyak kali meminta maaf kepada saya kerana ketidakpandaiannya. Saya senyum serta memberi sedikit sokongan diatas usahanya untuk belajar. 

Katanya, dia ada seorang anak yang belajar di sekolah tahfiz. Saya kaget, pelik dan berfikir, seorang anak yang belajar agama, hafaz Al-Qur'an tapi tidak boleh menolong bapanya belajar Al-Qur'an. Mengeluh saya seketika.. Inikan pula si anak tersebut hendak menegur salah-silap kedua orang tuanya. Apakah ini anak soleh? 

Pengalaman di tempat tuisyen tersebut betul-betul memberi erti nilai sebuah hidayah kepada saya. Abang yang sanggup merendahkan egonya untuk belajar kembali Al-Qur'an semata, pak cik yang mengulang-ulang kalimah-kalimah arab yang asing baginya, namun mereka tetap berusaha kerana HIDAYAH sudah menyapa mereka.  

Kerana Hidayah, menjadikan mereka berusaha. Kerana Hidayah, mereka yang terdahulu telah berjaya. Inilah juga rahsia kejayaan umat yang terdahulu. Mereka berjaya mengubah hakikat hidup mereka daripada untuk keduniaan semata, kepada akhirat yang selamanya.  
  


Anda juga punya peluang yang sama seperti mereka untuk mengecap kejayaan.  
  • Letakkan diri anda ditempat yang sepatutnya. Jadikan hamba kepada ALlah Ta'ala adalah cara hidup, khalifah ALlah sebagai peranan anda dalam setiap keadaan masyarakat.  
  • Sangkutlah kebergantungan hidup anda hanyalah kepada ALlah Ta'ala. Tidak yang selainNya.   
  • Usah berasa lemah kerana kekerdilan diri anda daripada jutaan mereka yang berjaya. Kerana bukan semua yang berjaya punya kejayaan yang sebenar. Tapi anda telah menjadikan ALlah sebagai 'tuan' anda. Maha Hebat tuan anda, pasti juga anda adalah pengikut yang hebat. Usai sahaja anda memasakkan kepercayaan tersebut didalam diri anda, saat yang kemudiaannya akan menjadikan diri anda sebagai seorang yang lebih berkeyakinan dek kebenaran yang anda yakini. 

Selepas mencapai sedikit daripada kejayaan, janganlah lupa untuk bersyukur atau anda akan kembali tersungkur. Siapa yang brsyukur, dia berjaya. Siapa yang kufur, dia merana.
Muhasabah~

Ramadhan Datang lagi..!!

Lain, memang lain. Ramadhan dua tahun yang lalu cukup seronok. Setiap tahun, kerajaan negeri kelantan akan memasang khemah terawih di perkarangan Stadium Sultan Muhammad ke-4. Dua tahun yang lalu khemahnya cukup berbeza. Semakin besar serta berhawa dingin. Daripada tahun-tahun sebelumnya tidak sampai 5oO satu-satu masa makmum terawih. Tapi sejak dua tahun yang lalu makmumnya meningkat kepada hampir 1500. Seandainya malam tersebut ada ceramah atau apa-apa program, maka makmum akan melimpah sehingga keluar. Orang 'kelate' memang suka dengar ceramah.. Suasana disana cukup meriah.Berdekatan dengan khemah terawih atau nama kawasan tersebut 'Qaryah Ramadhan' terdapat bazar ramadhan. Disana disediakan makanan untuk musafir atau fakir miskin datang berbuka puasa. Tapi selalunya ramai yang datang 'berkelah' dengan keluarga masing-masing disitu. Selama dua tahun saya sempat bekerja dengan MPKB-BRI(Majlis Perbandaran Kota Bharu-Banda Raya Islam) yang bertanggungjawab kepada qaryah tersebut. Dua tahun yang lalu semasa ditingkatan 4, saya membaca Al-Qur'an dalam program Relay Qur'an bermula dari jam 12 malam sehingga 3.30 pagi. Seronok... Suasana malam yang sungguh indah. Malamnya hidup. Anda seakan-akan berada diwaktu pagi, tapi berada didalam masjid walaupun kawasan luar daripada khemah terawih.Bermula jam 3.30 pagi, akan diadakan qiamullai. Dua orang daripada Mesir menjadi imam. Tahun lepas, saya bertugas sebagai AMILIN. Gembira. Apabila anda menyediakan makanan kepada fakir-fakir miskin untuk berbuka puasa. Sungguh, ada dalam kalangan orang yang datang berbuka puasa yang datang daripada luar kelantan mengambil cuti selama sebulan untuk datang mersai berpuasa di Bandar Raya Islam. Anda juga patut datang ke Kelantan.. Rasailah sendiri suasana meriah pada Bulan Ramadhan..Bulan Berkat, semestinya di negeri yang berkat, juga MB yang berkat, TOK Guru..

Sunday, 1 August 2010

Jangan Mudah Bersangka

Rasa kecewa bila melihat jam yang hampir-hampir masuk waktu subuh. Banyak juga saya mengeluh sebab tidak sempat untuk bersolat sunat. Selesai sahaja solat subuh, lebih kurang jam 6.45 pagi, saya buka handphone. Terkejut kecil bila tengok ada mesej waktu-waktu begini. Lebih saya terkejut bila baca mesej yang bunyinya macam tersangat marahkan saya. Mungkin sebab saya ada menulis satu artikle yang agak-agak sensitif juga. Tapi dalam ruang lingkup sekolah sahaja. Si penghantar mesej ni bukan main hebat lagi 'hentam' saya dengan kata-kata yang cuba nak menimbulkan kontroversi, " awak jangan cuba nak jaja nama saya sana-sini, jangan duk menggatal tangan nak tulis bende tu.." Saya dengan otak kecil bingung sekejap dengan tiba-tiba mesej macam ni menyapa di waktu pagi. Hendak juga saya marah, tapi saya teringat ustaz saya ada beritahu, bila kita marah syaitan akan berada disamping kita. Akal tertewas dengan nafsu, maka fikiran jadi bercelaru, kesannya keadaan akan haru biru. Saya pun istighfar seketika. Si penghantar tu sahabat saya, mesti ada yang tidak kena. Kemudian saya balas, "kenapa ni? aku dah minta kebenaran daripada kamu sendiri untuk tulis benda tu semalam." Bersamanya saya tip beberapa point menunjukkan saya sendiri sedang ambil berat hal yang dia marahkan saya. Saya bertegas jangan suka marah-marahkan orang lain tidak menentu. Akhirnya selepas berbalas-balas meseg, dia seperti boleh menerima apa yang saya lakukan. Sebabkan salah faham tadi berkenaan dengan suatu artikle yang saya tulis, saya fikir mungkin ada ramai lagi yang tersalah anggap. Hah, betul sangkaaan saya. Seorang lagi menghantar e-mail kepada saya supaya cermat dalam menulis dan amalkan ilmu yang dah dipelajari dengan baik beserta dengan sindiran, bertahun-tahun belajar masih tak reti. Saya jenuh berfikir. Syaitan dah dekat dengan hati nak melagakan kami. Saya bertenang, berIstighfar banyak-banyak. Kemudian saya balas e-mail dia, Dengan mengaku yang saya memang cetek dalam ilmu dan kerap-kali tidak mengamalkan ilmu yang ada. Saya tidak ingin menambah marahnya dengan membalas yang sebaliknya. Tapi selepas beberapa ketika yang lama saya menunggu, masih tidak berbalas-balik. Saya ingat, dia dah fikir yang saya mengaku silap dan tidak mahu berbalas tembak. Tiba-tiba tone mesej berbunyi. Saya tengok, nah! Lembut membelai ayat mesej yang dia hantar.. "Assalamualaikum, sihat? Sekarang ni berada dimana? " Saya balas pertanyaan dia dengan menambah yang saya cukup kepingin untuk bertemu dengannya kerana dia sahabat yang sudah lama tidak bertemu. Dia membalas dengan bertanya, adakah saya sudah membaca e-mail yang dihantarnya. Oh, dia belum baca yang aku balas rupanya. Dengus saya. Saya menjawab, yang saya sudah baca, tapi kurang faham. Kesekian kali dia membalas bahawa mesejnya cukup mudah untuk difahami. Saya kemudian mengiakan sahaja dan minta supaya dia menjelaskan. Marah bunyi mesej yang kemudian ni. Bagi saya teguran dia tiada hikmah. Saya fikir, saya perlu selesaikan dengan segera. Cara yang sama saya guna apabila membalasnya. Gunakan alasan-alasan yang cukup banyak, beserta dengan hujah, disusun mengikut point-point. Cara saya tegas dan saya tidak beri ruang untuk dia berhujah kembali. Akhirnya, AlhamduliLlah.. Sahabat saya dapat menerima dengan baik. Rupanya ada kekeliruan disana yang dia tersilap anggap. * Janganlah terlalu mengikut emosi dalam menegur kesilapan dengan mengambil tindakan diluar lingkup HIKMAH. * Sebaiknya bertanya dahulu tentang perkara yang kurang jelas agar tidak tersalah faham. Moga-moga jika tersilap, betul apa yang ingin ditegur. Jika betul, tepat apa yang ingin dipuji. * Ikatan ukhuwwah yang erat sepatutnya lebih mendatang kasih-sayang daripada benci-membenci.

Friday, 23 July 2010

Betapa CintaNya

BismiLlah.. 

Sesungguhnya orang-orang Islam sungguh mulia tidak terbanding dengan yang lain. Kerana kita menganut suatu agama yang disukai lagi diredhai oleh pencipta alam buana ini. Apa lagi yang dapat memberi kemuliaan kepada kita jika dibandingkan dengan pengiktirafan serta pujian daripada Penguasa seluruh alam ini. PujianNya bermakna pujian seluruh makhlukNya.  
Cuba anda bayangkan apabila seorang yang miskin kedana menerima pujian daripada rajanya diatas kebijaksaannya membuat sesuatu yang disukai oleh raja tersebut. Maka wajiblah juga setiap rakyat negeri itu memuji si miskin tersebut. 

Berebutlah juga para media mengarang tentang dirinya. Begitulah kiranya kemuliaan anda selaku penganut agama yang mulia ini. Seluruh alam memuji diri kita. Namun ingat! Hanya yang mulia sahaja dapat bersama dengan kemuliaan ini. Mereka yang hanya berpakaian yang mahal lagi mulia tidaklah mereka dibenarkan mengadap raja yang mulia seandainya akhlak mereka tidak mulia seperti yang diiktiraf oleh raja tersebut. 

Oleh itu laksanakan titah perintahNya dengan penuh keyakinan bahawa anda kini sedang bersama-sama dalam suatu angkatan yang besar menuju kepada keredhaan yang Maha Agung. Sungguh, anda kerugian apabila terpisah daripada angkatan ini. Ini adalah sebuah perarakan yang pasti hujungnya adalah kebahagiaan yang hakiki. Itulah hakikat kepada kebahagian dan semestinya yang abadi.

Hakikat kepada Jalan Lurus ini.. 
Al-Qur'an serta sunnah RasuluLlah S.A.W telah menyingkap bahawa ironinya Jalan lurus ini adalah BERBATU. Tuhan memberi kebenaran kepada syaitan untuk membisikkan kekufuran kepada manusia. Syaitan itulah sesat, maka sesiapa yang telah dipersetankan olehnya, maka mereka juga telah tersesat dan beralih arah daripada angkatan yang berjalan pada jalan yang lurus. ALlah Ta'ala itu Maha Mulia tanpa perlu kepada belas hamba serta makhlukNya mengiktiraf keMuliaanNya. 

Dia yakni ALlah tidak akan membiarkan hamba yang dikasihiNya dikalahkan oleh musuh di medan perang tanpa sebarang kelengkapan tempur. Zikir adalah perisai, Doa adalah senjata, kebenaran dengan dalil yang hak adalah kekuatan mereka bila berhadapan dengan syaitan. 

Apakah ALlah menzalimi hambanya? 
ALlah membenarkan syaitan untuk membisik kesesatan kepada manusia. Dia juga telah memberikan ilham kepada manusia untuk menghindari bisikan syaitan. Apakah kita masih boleh salahkan ALlah apabila kita terjerut dengan jerangkap syaitan? Tidak sama sekali. Bahkan kita yang harus dipersalahkan kerana tidak berpegang teguh dengan Taujih daripada Tuhan. 

 Inilah kuncinya apabila kita selalu menyalahkan taqdir. Sesungguhnya mendalam cinta ALlah kepada setiap hambaNya. Kadangkala kita berada dalam suatu situasi yang membingitkan rasa keruhan dijiwa, mengasak fikiran malah hampir sahaja merobek Iman tatkala ditimpa ujian yang besar. 

ALlah.. Dia sahaja yang Maha mengetahui diri kita pada saat itu. Fikirlah bahawa.. 
Pertama, ujian itu tidak diberikan melainkan Dia mengetahui kudrat kita untuk membawa bebanan tersebut. Kedua, berpesanlah kepada diri, bahawa ALlah Ta'ala ingin mengangkat darjat kita disisiNya saat ditimpakan ujian itu. Samalah juga seperti majikan ingin naikkan pangkat pekerjanya. Ketiga, cubalah singkap sebaik mungkin hikmah disebalik ujian-ujian yang dahulunya telah berjaya kita tempuhi, benar akhirnya kita bergembira. keempat, kita tidak pernah keseorangan bila berhadapan dengan ujian. Alam dan seisinya pantas mendoa'kan kita. Maka bersabarlah. 

 Akhirnya, rasailah belaian lembut dari Sang Pencipta yang Menyintai kita. Dia senantiasa berada disamping, saat kita berhadapan dengan musibah. Dengarlah sebaik mungkin bait kata-kata cinta yang diungkap kepada kita. 

Ya! hanya kepada kita yang sedang berhadapan dengan ujian. Disanalah tersirat rahsia kemanisan iman sebagaimana yang telah dirasai oleh orang-orang soleh mahupun solehah yang terdahulu

.  

waLlahua'lam.

Friday, 2 July 2010

Jaga-jaga Muslimah

Sungguh mereka yang membenci Islam itu akan selamanya menaruh dendam kesumat terhadap Islam dan penganutnya, sehinggalah mereka yang berIMAN itu mengikut petunjuk mereka atau mereka lenyap dari dunia ini selamanya. 

Namun Penguasa alam ini telah menyatakan bahawa agama ini tidak akan lenyap walau bagaimana ia diperlakukan. Inilah suatu kepastian yang tiada dalih padanya. Gerakan Kristianisasi pasca moden telah mengambil uslub yang berbeza dan tersangat halus dalam perancangan dakyah mengeluarkan umat yang beriman ini kepada kekufuran. Diantara cara dakyah tersebut adalah dengan memberi bayaran kepada mereka yang sanggup menukar agama mereka. begitulah kiranya kebijakkan mereka dalam gerakan dakyah yang serba kebijakkan.

8."Dan di antara manusia ada yang berkata: "Kami telah beriman kepada Allah dan kepada hari akhirat"; padahal mereka sebenarnya tidak beriman." 9."Mereka hendak memperdayakan Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya memperdaya dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya." 10."Dalam hati mereka (golongan yang munafik itu) terdapat penyakit (syak dan hasad dengki), maka Allah tambahkan lagi penyakit itu kepada mereka; dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya, dengan sebab mereka berdusta (dan mendustakan kebenaran)."(Al-Baqarah:8-10)  

Disana terdapat suatu cara yang tersangat halus yang terpalit padanya kejijikan tipu daya. 
Diceritakan kepada kami oleh seorang ustaz tentang teknikal tersebut...  

Pendakyah ini menyusup masuk kedalam pusat pengajian tinggi. Mereka ini Pendakyah Kristian menyamar diri sebagai Mahasiswa yang berminat untuk belajar mengenai agama Islam. Justeru mereka perlukan seseorang untuk mengajar tentang agama Islam. Agaknya siapa yang mereka cari? Nah! Muslimah adalah sasaran mereka. Pendakyah ini kemudiannya telah terjumpa mangsa yang ingin dijeratnya.. 

Pergilah dia kepada Muslimah tersebut untuk bertanya mengenai agama Islam. Biasalah, bila ada orang datang berminat ingin mempelajari tentang Islam tentunya Muslimah tersebut bersemangat memberi penerangan satu persatu mengenai agama Islam. Tidak cukup dengan penerangan, dibeli dan diberi pula buku-buku agama kepada pelajar ini sebagai menambah kefahaman mengenai Islam.  

Untuk bulan yang pertama, segala penerangan dan pengajaran berjalan dengan agak baik. 

'AlhamduliLlah..' dengus Muslimat tersebut. 

Disini si Pendakyah tadi memainkan tipu dayanya.. Mereka berhubung hampir setiap waktu. Akhirnya si Pendakyah tadi, menyatakan kesudiannya untuk memeluk agama Islam. Bersujud dan bersyukurlah Muslimat tersebut apabila si lelaki tadi menyatakan kesudiannya untuk memeluk Islam.  

Langkah pertama selepas memeluk agama Islam, muallaf tersebut perlu belajar cara-cara beribadat mengikut agama Islam. Muslimat tersebut tanpa segan silu menyatakan kesudiannya untuk menjadi orang yang mengajar mengenai hal tersebut. Pagi-petang Muslimat tersebut mengHANTAR berbagai ucapan tazkirah, ayat-ayat supaya si lelaki tersebut bersemangat dalam menunaikan tuntutan agama. Lelaki itu pula sering sahaja bertanya mengenai ibadat dalam Islam. Mereka kerap bertemu di suatu tempat dengan niat ingin berbincang mengenai agama Islam.  

Bulan-bulan berikutnya muncul tanpa disedari..  

Perhubungan ini ternyata eratnya. CINTA mula berputik dihati seorang wanita. Kadang-kadang perbualan mereka berselang-seli ayat-ayat berselindung perasaan masing-masing. Mungkin dahulunya perbualan hanya kerana ALlah, tapi sekarang bercampur aduk. Boleh jugak kalau nak sebut cinta nta~nti. 

Nak dipendekkan cerita, suatu hari si pandakyah itu mengajak muslimat tersebut ke suatu tempat. Seperti biasa, untuk belajar mengenai agama Islam. Muslimat tersebut dengan senang hatinya menyambut denga tangan terbuka, hati bercinta, nafsu melata. Sibuk duk berbincang, si lelaki menyelinap dengan mengajak Muslimat tersebut balik kerumahnya dengan alasan untuk sembahyang berjemaah dan menyambung perbincangan.  

Malam menjelma..  

Usai solat berjemaah, dinner bersama.. Lelaki tersebut menggunakan keromantikannya sebagai seorang lelaki untuk mengajak muslimat tadi ber**** dengannya. Muslimat tersebut berbekalkan iman senipis kulit bawang yang pada mulanya menolak akhirnya menerima permintaan itu dengan alasan mereka ingin berkahwin. 

Akhirnya dia.. WANITA.. Apabila terngadah, banyaklah pula kesannya. Sebaliknya pula kepada lelaki. Muka sudah malu, hati mula resah, fikiran bercelaru, Iman meninggalkan hati yang membusuk.. Lelaki tersebut mula berkata dengan terangnya, "nti, kenapa begitu resah? Dalam agama kristian, berzina sebelum kahwin adalah dibolehkan.." Muslimat tadi akhirnya berjual beli buat kesekian kalinya.. Islam ditukar kristian.. 

TAMAT.  

Bukanlah niat saya untuk merendahkan Iman kaum wanita, malahan sama sahaja lelaki mahupun perempuan. Apa yang ingin saya nukilkan adalah, perencanaan gerakan mengkristiankan orang Islam tersangat licik dan praktikal. 
208."Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah ke dalam kedamaian dengan keseluruhan jiwa kamu dan janganlah kamu menurut jejak syaitan-syaitan kerana sesungguhnya syaitan itu musuh kamu yang amat nyata." 209."Oleh itu jika kamu tergelincir juga setelah datang kepada kamu keterangan-keterangan yang jelas, maka ketahuilah bahawa Allah itu Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.” (Al-Baqarah:208-209) 
  
Saya juga tidak bercerita dengan niat untuk membangkitkan si jijik hingga bercelaru pemikiran para duat, sebagaimana yang berlaku dalam akhbar-akhbar serta majalah-majalah pada hari ini. Semoga sama-sama beroleh pengajaran dan mengambil manfaat. Sebarang kesilapan, mohon kemaafan. WaLlahua'lam

Friday, 18 June 2010

Perpisahan itu Pasti


Apa yang pasti itu, PASTI

Sungguh, tiada yang pasti melainkan kepastian yang datang daripada ALlah Yang Maha Berkuasa memastikan kepastian. 

Telah ditetapkan suatu kepastian kepada manusia seluruhnya, bahawa setiap daripada mereka akan merasai kematian jasad. Apa yg diceritakan adalah, perpisahan ini teramat sakitnya. Rasul juga pernah bersabda sewaktu saat kewafatannya, ianya mati itu dirasakan seperti menghiris badan dengan pedang yang tajam. 

Justeru kasih baginda terserlah dalam doa'nya.. 


"Ya Allah, jika beginilah sakitnya mati, Engkau himpunkanlah seluruh kesakitan mati umatku keatas diriku.." 

Disana terdapat berbagai bentuk perpisahan. Saiyidina Umar mendahului yang lain dalam menggambarkan keperitan perpisahan dengan katanya, 


"andai aku tahu betapa peritnya perpisahan ini, nescaya tidak aku mulakannya dengan pertemuan".

Nah! Terlihat disini akan peritnya perpisahan itu. 

Pertemuan dahulu yang ruangannya terisi berbagai kisah suka dan duka akhirnya kenangan yang mengisi ruangan noktah perpisahan. 

Semuanya Adam mahupun Hawa, kepastiannya, pertemuan akan diakhirkan dengan perpisahan. 

Dalam doa setiap sujud, dinukilkan juga isinya supaya pertemuan indah dahulu, noktahnya juga adalah indah. Namun kepastian hanyalah ditangan Yang Esa. Walau Indahnya akhir perpisahan, indahnya pertemuan dahulu masih dalam harapan. 

Biarlah semua manusia membenci kamu, asalkan ALlah mengasihi dirimu. Nescaya seluruh haiwan, tumbuhan serta makhluk seluruhnya juga akan kasih kepadamu. Terima kasih kepada sahabat yang menasihati saya. 

Akhirnya perpisahan itu menjadi manis, dek keputusan itu diambil kerana kemanisan janji Tuhan. JanjiNya, kamu akan bertemu dan menjadi penghuni syurga Tuhan. 

AlhamduliLlah atas sapaan ini, Ya ALlah. Hijab itulah sebab keputusan itu diambil. 

Semestinya sebab itu adalah suatu yang tepat dan mulia, semulia Bilal memeluk Islam selepas hinanya didalam kekafiran. Hijrah daripada suatu yang buruk kepada suatu yang lebih baik adalah sebaik-baik hijrah selepas tiada lagi hijrah dari Kota Mekah ke Kota Madinah. 

Begitulah kiranya perkhabaran dari Rasul yang mulia. 

Akhirnya, selamat tinggal silamku daripada NowseeHeart yang sering saya dengar, air sederasnya sungai menerobos dicelahan mata mengalir membasahi pipi.. 

Aku hanyalah manusia yang bernama ADAM.. 

wassalam.

Sunday, 6 June 2010

Aku, bukan kitab BIASA

Aku adalah buku yang dicetak dengan sangat cantik. Untuk mengenaliku ada beberapa cara..

Aku disimpan didalam sampul nan indah. TAPI dalam hati Muslim jarang aku disimpan dan ditemui. Usai aku dibaca, mereka menciumku(kononnya menyayangiku). Tapi permintaanku sering mereka abaikan. 

Aku diletak ditempat yang bersih mewangi.  NAMUN aku dibiarkan ditempat yang kotor membusuk didalam HATI mereka. Aku kesunyian dan ditinggalkan.. 

Mereka kata aku petunjuk kepada mereka, tapi mereka mejauhiku ketika aku menegur tatkala mereka tersilap. Ada yang menghafal dan mengetahui isihatiku, tapi mereka juga menyakiti hatiku. 

 Siapa disana yang sanggup membelaku...? 

Kenapa mereka zalim kepadaku...!! 

adakah kerana aku sering meminta mereka melakukan hal yang baik dan melarang mereka daripada yang mungkar..? Adakah mereka tahu bahawa aku adalah surat CINTA dari Tuhan mereka sebagai tanda kasih dan sayang kepada mereka? Kenapa mereka sanggup melukai Pencipta mereka yang mencintai mereka? Apa salah Tuhan yang telah memberi mereka ni’mat, sehingga mereka ingkar kembali kepadaNya? 

 Sanggup kamu wahai Muslim.. 

Suatu ketika dahulu, aku disayangi dan dicintai dengan baik.. aku dibaca, dihafal dan semua permintaanku ditunaikan..Justeru mutiara yang siap terhidang dibenakku telah menjadikan mereka umat yang berjaya menakluk dua per tiga dunia.. merekalah umat yang telah memberi kebanggaan kepada kekasih mereka..mereka kasih kepada Tuhan mereka, Tuhan mereka juga kasih kepada mereka. 

Adakah dikau lupa?Nah! sekarang mereka berbahagia disisiNya. Ketawalah sekuat yang kamu mahu! Bergembiralah dengan perbuatan kamu menjual ayat-ayat aku untuk wang ringgit..! tapi ingat! Suatu hari nanti aku akan mengadu kepada Tuhanku diatas perbuatan engkau yang menzalimiku, mempergunakanku untuk kesenangan dunia.. 

Jadi sebelum hari itu tiba, sedarlah segera. Aku sudi memberi kemaafan terhadap perbuatanmu yang keterlanjuran dulu. Ambillah petunjuk dariku, fahamilah isihatiku sebaiknya, serta beramallah dengannya. Ingatlah aku adalah wasiat dan harta peninggalan Rasulullahmu S.A.W supaya kamu tidak tersesat dengan syaitan-syaitan kesenangan dunia yang akan menjahanamkan dikau diakhirat nanti. Hargailah aku agar engkau dihargai olehNya.

 Tanyakan dirimu, berapakah nilai diri pada Tuhanmu? 

Ingatlah, aku telah dipertahankan sejak dulu, daripada mereka yang ingin merosakkanku kerana berdendam denganmu. Justeru harta dan darah menjadi saksi kepada pengorbanan itu.. Akhirnya ingin aku memohon maaf, andai kadang-kadang mintaku terasa berat untuk engkau tunaikan. Tapi ingatlah bahawa Tuhan tidak akan menyusahkan engkau dengan perkara yang tidak mampu engkau pikul. 

Sesungguhnya Dia tidak beri apa yang engkau MINTA kerana Dia Maha Mengetahui apa yang lebih engkau PERLU. Bayangkanlah syurga yang dipenuhi seribu satu ni’mat didalamnya saat engkau terlalu berat untuk melakukan suatu perintahNya. Aku berdoa’ kepad
a Tuhanku, supaya diangkat darjat bagi mereka yang menyayangiku serta beramal dengan isi ku.. Moga-moga Dia menerima taubatmu atas dosa yang lalu..Amin. Akulah.. AL-QUR’ANUL KARIM

Friday, 4 June 2010

Nantikan kedatangan kami..Palestine.

"Pulanglah wahai saudaraku..Biarlah kami yang bertahan disini. Kembalilah semula kesini untuk menggantikan tempat kami apabila semua kami disini menemui CINTA kami" Cerita seorang ustaz daripada Yayasan Amal Malaysia seusai beliau tiba di semenanjung GAZA untuk bantuan kemanusiaan, suatu masa dulu kepada kami..

Saturday, 8 May 2010

Syukur bagiNya, terima Kasih kepadanya

syukur kepada Allah S.W.T.. diatas segala kurniaan ni'mat. sudi menemui, menemani pada setiap saat dan ketika.. Dengan hidayahNya, maka dihadirkan sentuhan kepada diri ini yang sering lalai dengan khayalan keindahan diri sendiri.. SYUKUR kerana menghadirkannya dalam hidup ini.. Terima Kasih kepadanya sebagai jalan kepada HIDAYAH ini..

Friday, 30 April 2010

Selepas 3 hari

Setinggi-tinggi kesyukuran dirafakkan kepada Yang Maha Esa dan Yang Maha Memberi atas segala kurnia samaada diawal kelahiran, sehinggalah tercoraknya diri ini pada hari ini. Syukur kerana dilahirkan sebagai MUSLIM bukan KAFIR, mendapat HIDAYAH dan bukannya KESESATAN, IMAN bukannya MUNAFIQ dan nikmat yang lainnya..

Semoga Allah tidak membalikkan HATI ini bahkan menambahkan nikmat sehingga tercatitnya nama ini sebagai TEMAN Rasulullah S.A.W disyurga kelak.. 

 Rasa penting untuk saya mengukir sedikit pengalaman pertama dalam mencari makna MUSLIM serta menunaikan MAKNA Muslim itu dalam menelusuri lorong pengajian pada masa sekarang ini. Sedikit Dugaan Cabaran saya serta sahabat yang lainnya terpaksa kami harung tidaklah begitu besar sehingga menjauhkan kami daripada terus mencari makna MUSLIM (Alhamdulillah). Namun cabaran itu boleh membekukan fikiran kami sehingga tidak lagi dapat memikirkan soal-soal da'wah, jauh daripada TARBIAH jemaah, suasana yang begitu asyik menjamin kelesuan dalam da'wah. Justeru terpaksa berfikir sendiri, mentarbiah diri sendiri.. Jalan kepada hiwal ini belum kami bincangkan bersama.. InsyaAllah, dalam masaalah, ada penyelesaian.. Dalam zahir Suasana suram Dalam suramnya ada terselit sedikit terangnya, dalam gemuruh kegilaan sifat manusia yang JAUH dari FITRAH, lahir Muhammad Rasulullah, dalam waktu-waktu akhir KHILAFAH ISLAM, lahirnya FIKRAH Al-banna mengukir sejarah baru dalam era SUHWAH (kebangkitan) kembali umat PILIHAN agama KEREDHAAN. Semuanya berlaku dalam arahan, dan perancangan Tuhan Yang Maha Esa. Dalam kebimbangan ini, kami mengadu kepadaNya..Justeru doa kami utuskan agar Dia membantu.. Alhamdulillah, seperti yang sepatutnya dari awal hingga akhir tiada yang lebih menyayangi dan memahami kami selainNya. Disini terdapat keistimewaan yang kami kira sangat berguna dalam da'wah dan muhasabah kepada diri kami saat menggapai matlamat seorang Muslim. Bertemu dengan anak-anak yatim Insan mulia kelahiran Rasulullah serta para alim ulama' yang mulia serta dipenuhi keberkatan dalam kehidupan mereka. Hati ibarat dihiris satu-persatu, rasa syukur kian melarat dalam diri saya. Suasana syahdu memenuhi ruangan tiap kali saya bertemu dengan mereka. Pesan Rasul yang mulia sentiasa saya ingat, "sesiapa yang menggosok kepala anak yatim, maka akan akan berguguran dosa-dosanya.." begitulah seingat saya. Mereka ini tinggal berdekatan dengan asrama tempat penginapan kami, dalam satu pagar. Namun yang sangat-sangat menyedihkan hati saya serta sahabat yang lainnya, sebahagian daripada mereka adalah bermasaalah. Mungkin akibat tekanan daripada keadaan mereka kesan kehilangan ibubapa. Penjaga mereka yang kami panggil Abe Yie, kerap berpesan supaya menjaga sebaik mungkin barang-barang kami dan mengingatkan supaya jangan terlalu berlembut dengan mereka. Namun saya punya pendirian sendiri. Saya akan berlembut dengan mereka sehingga mereka punya kepercayaan kepada saya untukberkongsi. Mungkin inilah uslub da'wah yang saya yakin akan memberi kesan baik, seperti mana dalam kehidupan Rasulullah. Walaupun baginda berhadapan dengan mereka yang berniat melakukan kejahatn keatas dirinya, namun dia tetap tersenyum serta sabar. Inilah yang menjadi daya penarik kepada masyarakat sekaligus membuka jalan kepada hidayah supaya mereka memeluk agama Islam. Justeru kami kami berazam dengan bersungguh-sungguh akan memberi perhatian kepada anak-anak yang mulia ini, membimbing mereka supaya kelak menjadi insan harapan ummatan wahidah. Sehingga disinilah catatan untuk 3 hari saya berada ditempat pengajian dalam suasan yang baru dan ghrib ini..

Monday, 26 April 2010

Allah MAHA SABAR

MAHA sabar Tuhan yang tidak terungkap dengan bait-bait kata, tidak tergambar oleh peri perbuatan. Allah Maha SABAR..


"Ingat, Allah masih SABAR dengan kamu.." naQib kami menyentak lamunan kami seketika dengan ayatnya yang punya maksud yang sungguh mendalam.

"Ibarat antum ada sebiji komputer katanya; sedang kamu khusyuk menekan/menaip tiba-tiba satu daripada huruf tersebut tidak dapat berfungsi (tidak terpapar pada skrin) puas ditekan-tekan, kamu biarkan saja. Mungkin tidak menjejaskan sangat, Alhamdulillah.. masih sabar.. tiba-tiba satu lagi huruf tidak berfungsi.. Setelah berjam-jam berusaha menyiapkan tulisan, kamu serta-merta terpaksa menghentikan urusan kamu (menaip).. GERAM.. hendak dibuang, itulah satu-satunya yang kamu ada.. nak beli, perlu pakai duit dan mahal. Kemudian ambillah keputusan untuk baiki. Kira-kira sebulan kemudian, komputer tersebut rosak lagi. Bukan saje huruf tidak berfungsi, bahkan tetikus tak lancar dengan baik, bunyi, rosak dan lain-lain.. Justeru apa yang kamu lakukan? Terus berSABAR atau GANTI dengan yang baru dan lebih -baik!?"
 naQib kami bertanya..

Kami selamba menjawab, 
"semestinya kami BUANG!"

Kemudian sekali lagi kami disentak dengan pertanyaan dengan jawapan yang halus. 

"Mudahkan kita menjawab untuk buang? Kenapa? Kerana kita sudah hilang sabar, dah dibaiki, sudah punya duit untuk membeli yang baru.. Namun pernahkah kita terfikir, sudah berapa lama Allah Subahanahu wa Ta'ala memelihara kita. Terus bersabar dengan kerenah yang sering kita beralasan dalam melakukan kesilapan. Sekali kita buat silap, Allah sabar lagi dengan kita.. Dia bagi peringatan supaya kita kembali mengikut apa yang Dia suruh. Kita pun bertaubat. Namun selepas itu, kita berkali-kali melakukan salah yang sama.. Boleh saja Allah Ta'ala memBUANG(mematikan)kita atau TUKAR kita dengan manusia yang lebih baik. Kerana yang demikian itu tiada susah bagiNya Yang Maha Berkuasa.. Namun Allah masih berSABAR dengan kita. Menanti bilakah kita mahu bertaubat kepadaNya. Ingat..!! suatu hari nanti Allah Ta'ala akan menghancurkan dunia ini kerana waktu itu sudah tiada guna buat memelihara manusia yang tiada baik dalam diri mereka.. Sebelum tiba saat itu, sebelum AJAL datang menjemput, sudikah kita berfikir untuk bertaubat.. Pada kita diberi kebenaran untuk memilih. Maka buatlah pilihan yang terbaik.."

Ya, Semestinya pilihan yang terbaik itu datang dari hati yang baik serta dipenuhi dengan Nur Iman.

Saturday, 27 March 2010

Lebih baik lembu..

Bismillah..
Makhluk yang bernama manusia telah dicipta dengan simbahan kasih-sayang daripada penciptanya. Makhluk ini telah dilengkapi dengan akal fikiran yang telah menjadikannya makhluk yang paling istimewa jika dibandingkan dengan berjuta yang lain.



Hakikat ini tidak ramai makhluk manusia dapat memahaminya dengan baik. Justeru kebanyakan daripada mereka sama sahaja seperti haiwan peragut rumput, yang melompat kesana-kemari dan lain-lain bahkan ada pula yang berlebihan daripadanya. Kemudiannya tidak dapat dibezakan manusia dengan haiwan lain yang tadinya. Jadilah manusia itu tanpa nama insan kerana mereka makan seperti lembu, melahirkan anak juga sepertinya cuma mereka ini berpakaian. Mereka berjalan dengan dua kaki seperti ayam, kadang-kadang melompat seperti kanggaru.

 Pemerhatian ini terjadi dan terhasil hanya kerana manusia itu tidak dapat menggunakan akal dengan baik. Hanya kerana mereka melupakan janji -janji mereka yang dahulunya mereka berkesanggupan kepadanya. Iman yang sepatutnya dapat membezakan mereka dengan makhluk yang lain tidak mereka gunakan bahkan mereka membencinya. Ada yang berkata "hidup hanya sekali, marilah kita berhibur habisan". Dikala itu, lebih baik pula haiwan-haiwan tadi. Walaupun mereka tidak punya akal, namun mereka tidaklah pula mencaci dan menghina Pencipta mereka.

Namun tidak ramai manusia yang sedar. Ada yang sedar tapi ramai pula yang tidak bersyukur. Ada yang bersyukur, namun ramai pula yang tidak melaksanakannya. Ada yang beramal, namun ramai pula yang silap dalam perlaksanaannya. Sebahagian yang betul dan tepat dalam perlaksanaannya tidak pula dapat beristiqamah dalam amalannya sehingga akhir hayat. Maka dengan sebab itu tadi ada yang menempah neraka sebagai tempat tinggal mereka buat selama-lamanya ada pula yang menjadikan tempat siksaan itu sebagai persinggahan sementara. Disana terdapat pula mereka yang paling beruntung dalam mencari hakikat kebahagiaan dalam kehidupan. Merekalah orang-orang mendahulukan Pencipta mereka dalam setiap urusan bagi menempah syurga disana..

Monday, 8 March 2010

Kehangatan Belaian kasihNya




Dengan nama Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Mengasihani setiap hambanya..

KasihNya, cintaNya tidak pernah pudar walau sedikit keatas hambanya. Namun tidak ramai dalam kalangan hambanya membalas cinta suciNya. Sekiranya kita katakan bahawa kita sayang kepada sahabat kita, sehingga kadang-kadang mengalir air mata mengenangkan mereka. Sahabat ialah insan yang sentiasa bersama dengan kita samaada ketika senang mahupun susah. Kadang kala ketika kita sedang bersedih ditimpa musibah, sahabatlah yang datang dengan pelbagai cara menenangkan kita. Itulah yang membuatkan kita berasa terharu dengannya.

Ataupun kita tersenyum apabila kita sedang mengangkat suatu yang amat berat, kemudian datang sahabat membantu kita tanpa diminta yang kemudiannya kita berterima kasih bebanyak kepadanya. Dikala gembira sahabat menjadi perkongsian.

 Perhatikanlah pula kasih seorang ibu yang senantiasa menjadi tempat untuk kita mengadu, berkongsi seribu satu rasa. Kadang-kadang sahabat lari, tetapi ibu sentiasa disisi. Cubalah ingat sewaktu masa dahulu, apabila si ibu sedang menjahit pakaian kita, setiap kali dimasukkan jarum jahitan pastinya dia berhati-hati dan kadang-kadang jarum tersebut terkena jarinya namun tidak diendahkannya kerana dalam ingatannya hanyalah anak yang sedang dalam jaganya. Siapakah yang menidurkan kita sewaktu malam hari?

Tentulah sang ibu yang akan memeluk kita, membaca bahan bacaan, mengulik kita dengan nyanyiannya.. Siapa pula yang pertama kita lihat pada waktu pagi? Pastinya ibu yang mengejutkan kita, memandikan kita kemudian terus bergegas menyiapkan makanan untuk kita. Sewaktu kita kecil dahulu apabila ditimpa masaalah, maka ibulah yang menjadi tempat untuk kita melepaskan geram. Kita pukul ibu, kita memarahinya, namun ibu tersebut hanya diam sambil mengucapkan kata-kata memujuk kita. Bila gembira kita cari sahabat, tetapi bila sedih kita mula mencari sahabat yang paling setia, itulah ibu kita.

Itulah antara kasih-sayang ibu yang kadang-kadang kita lupa.

 Dapatkah kita bandingkan semua insan yang sayang kepada kita itu dengan Allah Ta'ala?

Dapatkah kita bandingkan jasa-jasa mereka dengan Allah?

Betapa kejam makhluk yang bernama manusia. Ingatkah ketika Allah menciptakan dirimu?

Sekiranya Ibu menjahit pakaian kita sambil ingat kepada anaknya setiap sulaman kerana kasih, bagaimana pula dengan Allah yang bukan sahaja menciptakan pakaian kepada kita tetapi menciptakan kita. Setiap kepingan daging, tulang-belulang disusun dengan rapi dalam proses menciptakan kita. Kemudian bila kita sudah menjadi manusia Dia bukan sahaja menyedikan makanan kepada kita, bahkan dialah yang sentiasa menggerakkan setiap darah yang berada dalam saluran darah kita. Untuk apa itu semua? Dia menidurkan kita, ataupun tidur lewat kerana memastikan keselamatan kita. Tidak, bahkan Dia tidak pernah tidur dan sentiasa memastikan semua anggota badan kita berfungsi dengan baik untuk perjalanan hidup kita. Dia juga tidak pernah lalai perhatianNya daripada sentiasa memerhatikan kita.

Namun apa balasan kita kepadaNya yang tidak pernah meminta untuk untuk dibalas kebaikkanNya. Siapa yang mula-mula menawarkan tempat untuk mengadu apabila kita ditimpa masaalah? Tentulah Allah Ta'ala. Tetapi tidak, tidak bagi kita.. kita lebih suka untuk mengadu kepada sahabat, kepada ibu kita..

Tawaran Tuhan kita tolak mentah-mentah dan dengan sombongnya. Kita lebih suka meluangkan masa bersama teman berbanding dengan Allah Ta'ala yang tidak pernah jemu menunggu kita.Kita terlebih dahulu melihat kebaikan ibu yang sanggup berjaga malam untuk kita, bukannya Allah..

Siapa kita? Kita lebih suka mencurahkan kasih kita, cinta kita kepada kekasih hati kita. Apabila tidak dibalas kita mula sedih dan merasa hiba. Apakah Tuhan tidak pernah kasih dan cinta kita?

Bagaimana pula dengan kasih dan cintaNya yang tidak dibalas...

Kitalah makhluk yang berakal tapi kitalah yang paling kejam.. Dimana ketenangan, dimana kebahagiaan..manusia.. Ya Allah itulah Tuhan sumber kebahagian dan ketenangan. Kenali dan cintailah Allah, kerana Allah menyintai kita.. Cintakan Allah tiada kecewa..cintakan Allah tiada kecewa.. اللهم أنت ربي لا إله إلا أنت، خلقتني وأنا عبدك وأنا على عهدك ووعدك ما استطعت، أعوذ بك من شر ما صنعت، أبوء لك بنعمتك عليَّ وأبوء بذنبي فاغفر لي فإنه لا يغفر الذنوب إلا أنت wallahua'lam

Wednesday, 3 March 2010

Baitul Muslim..

Dalam peringkat da'wah selepasa daripada fardhu Muslim adalah baitul muslim. Pembinaan rumahtangga ditampilkan pembinaannya dalam da'wah Islam kerana masyarakat yang bernilai adalah bermula dengan rumahtangga yang berharga ahlinya.

Alam remaja sewaktu zaman persekolahan mungkin sedikit berbeza dengan remaja yang sudah bergelar mahasiswa. Barangkali dari aspek pemikiran dan tingkah remaja yang berada di bangku sekolah masih lagi begitu mudah untuk dipengaruhi oleh keadaan sekeliling tanpa menafikan ada juga, dalam kalangan mahasiswa yang berkemungkinan begitu. Justeru saya fokuskan perkongsian ini mengenai situasi keluarga, pengaruh remaja.

Zaman persekolan saya yang lalu, mungkin cebisannya sempat saya teelusuri kehidupan beberapa orang sahabat yang mendapat rona dalam kehidupan keluarga mereka. Ada beberapa sahabat yang dahulunya seorang bijak pandai pada awal perkenalan, namun tersungkur dengan najis dadah dikatakan akibat tekanan daripada situasi keluarga mereka. Tidak lupa juga ada beberapa sahabat yang sangat saya kagumi dek ketabahan dan kekuatan rohani mereka menghadapi ranjau ini bahkan memasakkan Iman mereka keranahubungan dengan Allah Ta'ala dengan sifat kebergantungan mereka setiap kali ditimpa mesaalah.

Saya bukanlah seseorang yang boleh menulis untuk membayangkan kesusahan yang mereka hadapi sehingga mengalir air mata membahasahi pipi dan itu bukanlah niat saya dalam menulis lembaran ini. Mungkin cukup untuk memberi tekanan kepada saya seandainya dalam dua tahun saya diuji dengan kematian orang yang disayangi seperti mana yang dilalui oleh sahabat saya, lebih-lebih lagi mati dalam keadaan yang tragis. Ada pula sahabat yang hari-harinya terbuang kerana terpaksa mengikut ibu bapa turun naik mahkamah kerana perceraian dan lain-lain.

Sedikit nasihat boleh saya berikan yang termampu saya lakukan dan moga-moga menjadi pahala yang akan membantu saya ke syurga kelak. Saya tidak dapat menambah ataupun mengurangkan kepiluan dan kesedihan mereka melainkan dengan keizinan daripada Allah.
Firman Allah yang bermaksud:


“Apakah manusia mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan: Kami beriman, sedangmereka belum diuji? Sesungguhnya kami telah menguji orang-orang ymg sebelum mereka, makasesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang dusta ". (Ankabut:2-3)

"Apakah kamu mengira kamu akan masuk syurga, padahal belum datang kepadamu (cubaan) sebagaimana orang-orang yang dahulu sebelum kamu. Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan sertadigoncangkan (dengan bermacam-macam cubaan) sehingga berkatalah rasul dan orahg.orang yang berimanbersamanya. "Bilakah datangnya pertolongan Allah ?" Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu sangat dekat". 
(Al-Baqarah: 214)

"Dan sesungguhnya Kami benar-benar akan menguji kamu agar Kami mengetahui orang-orang yang berjihad dan bersabar di antara kamu, dan agar Kami menyatakan (baik buruknya) hal ehwalmu.”
(Muhammad: 31)


"Dan sesungguhnya telah didustakan (pula) rasul-rasul sebelum kamu akan tetapi mereka sabarterhadap pendustaan dan penganiayaan (yang dilakukan) terhadap mereka hingga datang pertolongan Kami kepada mereka. Tak ada seorang pun yang dapat merubah kalimah-kalimah (janji-janji) Allah. Dan sesungguhnya telah datang kepada mu sebahagian dari berita rasul-rasul itu". 
(Al-An'aam: 34) 

  "Allah sekali-kali tidak tidak akan membiarkan orang-orang yang beriman dalam keadaan kamusekarang ini, sehingga dia menyisihkan yang buruk (munafik) dari yang baik (mukmin). Dan Allah sekali-kali tidak akan memperlihatkan kepadamu hal-hal yang ghaib, akan tetapi Allah memilih siapa yang dikehendakiNya di antara rasul-rasulNya, kerana itu berimanlah kepada Allah dan rasul-rasulNya; dan jika kamu beriman dan bertakwa, maka bagimu pahala yang besar".
(Al-lmran: 179)

"Dan agar Allah membersihkan orang-orang yang beriman (dari dosa mereka)". 
(Al-Imran: 141) 

 "Demikianlah Allah membuat perumpamaan (bagi) yang benar dan bagi yang batil. Adapun buih ituakan hilang sebagai sesuatu yang tidak ada harganya, adapun yang memberi menafaat kepada manusia, maka ia tetap di bumi. Demikianlah Allah membuat perumpamaan-perumpamaan ". (ArRa'ad: 17)


"Dan dj antara manusia ada yang berkata: "Kami beriman kepada Allah" maka apabila ia disakitikerana ia beriman kepada Allah, ia menganggap fitnah manusia itu sebagai azab Allah. Dan sesungguhnya jika datang pertolongan dari Tuhanmu, mereka pasti akan berkata: "Sesungguhnya kami adalah bersertamu ". Bukankah Allah lebih mengetahui apa yang ada di dalam dada manusia ?. Dan sesungguhnya Allah benarbenar mengetahui orang yang beriman dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang munafik".
 (Al-Ankabut : 10-11)


Jelas disini kita melihat bahawa ujian yang menimpa adalah sunnatullah bagi menyisih dalam kalangan hambanya yang munafiq dan lemah Imannya. Lebih dari itu hikmah dari ujian itu adalah untuk membersihkan dan mensucikan orang-orang yang beriman, supaya mereka bertambah imannya, dari iman yang telah sedia ada sehingga mereka layak menerima pertolongan dari Allah. Supaya mereka memelihara dan mendokong amanah itu dengan sebaik-baiknya:


"(Iaitu) orang-orang yang jika kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi nescaya merekamendirikan sembahyang, menunaikan zakat, menyuruh berbuat makruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar, dan kepada Allahlah kembali segala urusan:"(Al-Hajj: 41)
"Sesungguhnya bumi ini kepunyaan Allah; di pusakakanNya kepada siapa yang dikehendakiNya darihamba-hambaNya. Dan kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa ".
(Al-A'raaf : 128)

Demikianlah firman Allah Ta'ala menunjukkan betapa belaian kasihNya kepada hamba yang dirudum kepiluan dan dijanjikan balasan yang setimpal kepada mereka, dengan apa yang telah dilalui.
wallahua'lam..

Tuesday, 2 March 2010

Cinta Ana, Anti..

Ini adalah sebuah cerita daripada seorang sahabat.. 

Buat pertama kali, adik perempuan saya memberitahu ummi sudah tahu perihal saya dan ummi tidak suka. Saya tidak pernah menganggapnya sesuatu yang serius sehinggalah ummi bercakap secara peribadi dengan
saya pada satu hari. Saya masih ingat lagi kata-kata ummi yang buat saya tak mampu membalas walau sepatah.

"I haven't found any entry in Islam that permit what you are doing right now. I haven't heard from anyone that love before marriage is permitted. But I know there's no relationship between male and female except for what is very important and official between them. So, may I know what kind of relationship you are having now and I want to hear it from your mouth that it is legal in what you have been learning until now."

"Not a single phrase, nor a word."

"My sweetheart, if you want to build a family, a faithful one, you can never build it on what Allah has stated as wrong and proven false by the way Rasulullah p.b.u.h has taught us. A happy and blessed family come from Allah, and you don't even have anything to defend it as blessed if the first step you make is by stepping into
what He has prohibited. You can't have a happy family if Allah doesn't help you so, and you must know in every family that stands until their dying day, they have Allah on their side. You can't expect Him to help you if you did the wrong step from the very beginning." 

 Suatu masa dahulu, dalam kehidupan lampau...

Saya sama seperti orang lain, punya keinginan untuk menyayangi dan disayangi. Walau bagaimanapun, tidak mudah bagi saya untuk jatuh hati pada seorang wanita. Saya tidak mencari seorang wanita untuk dijadikan kekasih, tetapi saya mencari seorang teman pendamping hidup saya hingga ke akhir hayat saya. Seorang yang boleh mengingatkan saya kiranya saya terlupa, dan yang paling penting wanita yang amat saya percayai untuk mendidik anak-anak saya kelak dan generasi yang akan lahir daripada keluarga kami nanti. Untuk itu, sejak di bangku sekolah lagi saya telah letakkan beberapa syarat bagi seorang wanita untuk hadir dalam hidup saya, dan dialah orangnya.

Dalam masa beberapa bulan saya belajar di sebuah pusat pengajian tinggi di Petaling Jaya, banyak perkara yang telah saya pelajari. Yang paling penting buat saya ialah, bagaimana saya mula mengenali wanita-wanita dalam hidup saya kerana saya sejak dari sekolah rendah belum pernah bergaul secara langsung dengan seorang wanita pun dan saya amat peka terhadap larangan pergaulan antara lelaki dan wanita kerana saya bersekolah di sebuah sekolah menengah agama lelaki berasrama penuh. Lantaran itu, saya tidak pernah punya hati untuk memberi cinta atau menerima cinta walaupun peluang itu hadir beberapa kali.

Saya mula mengenali si dia apabila kami sama-sama terpilih untuk mengendalikan sebuah organisasi penting di tempat kami belajar. Ditakdirkan Allah s.w.t, dia menjadi pembantu saya. Dari situlah perkenalan kami bermula.

Dia seperti yang telah saya ceritakan, bertudung labuh dan sentiasa mengambil berat tentang auratnya terutama stokin kaki dan tangannya. Itulah perkara pertama yang membuatkan saya tertarik padanya. Dia amat berhati-hati dalam mengatur butir bicaranya, bersopan-santun dalam mengatur langkahnya, wajah yang sentiasa berseri dengan iman dan senyuman, dan tidak pernah ke mana-mana tanpa berteman. Suaranya
amat sukar kedengaran dalam mesyuarat kerana dia hanya bersuara ketika suaranya diperlukan dan tidak sebelum itu. Saya melihat dia sebagai seorang mukminah solehah yang amat menjaga peribadinya dan
maruah dirinya. Saya tidak pernah bercakap-cakap dengannya kecuali dia punya teman di sisi dan atas urusan rasmi tanpa dipanjangkan-panjangkan. Saya seorang yang amat kuat bersembang dan sentiasa
punya modal untuk berbual-bual seperti kata teman saya, tetapi dengan dia saya menjadi amat pemalu dan amat menjaga. Bagi saya, itulah wajah sebenar seorang wanita solehah. Dia mampu mengingatkan orang lain dengan hanya menjadi dirinya, tanpa perlu berkata-kata walau sepatah.

Pada hari terakhir saya di sana, saya punya tugas terakhir yang perlu saya selesaikan sebelum saya melepaskan posisi saya dan semua itu melibatkan dia. Sebaik sahaja semua kerja yang terbengkalai itu
siap, saya mengambil peluang untuk berbual-bual dengan dia. Saya bertanya perihal keluarga dan apa yang dia rasa bertugas di samping saya untuk waktu yang amat sekejap itu. Alhamdulillah dia memberikan
respon yang baik dan dari situlah saya mula mengenali dengan lebih dalam siapa sebenarnya pembantu saya ini. Namun, apa yang memang boleh saya nampak dengan jelas, dia amat pemalu dan dia amat kekok
semasa bercakap dengan saya. Selepas itu barulah saya tahu, sayalah lelaki pertama yang pernah berbual-bual dengan dia bukan atas urusan rasmi sebegitu. Di situlah saya mula menyimpan perasaan, tapi tidak
pernah saya zahirkan sehinggalah saya berada jauh beribu batu daripadanya.

Semasa saya berada di Jordan, saya menghubunginya kembali dan menyatakan hasrat saya secara halus agar dia tidak terkejut. Alhamdulillah, dia menerima dengan baik dan hubungan kami berjalan lancar selama empat bulan sebelum saya balik bercuti ke Malaysia. Kadang-kadang saya terlalai dalam menjaga hubungan kami dan dialah yang mengingatkan. Dialah yang meminta agar kami mengehadkan mesej-mesej kami agar tidak terlalu kerap. Semua itu menguatkan hubungan kami dan bagi saya dialah teman hidup yang sempurna buat saya.

Walau bagaimanapun, sewaktu saya pulang ke Malaysia bulan lepas, ummi dapat menghidu perhubungan kami. Saya tahu ummi tidak berapa suka anak-anaknya bercinta tetapi saya tidak pernah menjangka ummi
akan menghalangnya. Tetapi perhitungan saya silap, amat silap.

Saya tiada kata untuk membalas kata ummi kerana semuanya benar. Saya tahu kebenaran itu sudah lama dulu, tetapi saya tak mampu untuk melawan kehendak nafsu saya sendiri. Saya akui, saya tertipu dengan apa yang dipanggil fitrah, dan apa yang dipanggil sebagai keperluan manusia. Cinta tak pernah membawa kita ke mana, andai cinta itu bukan dalam lingkungan yang Allah redha. Tiada cinta yang Allah benarkan kecuali
selepas tali perkahwinan mengikatnya. Itulah apa yang telah saya pelajari lama dahulu dan dari semua kitab Fiqh yang saya baca, tiada satu pun yang menghalalkannya. Saya tahu kebenaran ini sudah lama dahulu, tetapi saya tidak kuat untuk menegakkannya. Saya tidak mampu untuk menundukkan kemahuan hati saya. Dan kata-kata ummi memberikan saya kekuatan untuk bangkit kembali dari kesilapan saya selama ini.

Ummi berkata:

"It's not me who want you to make a decision like this, but Allah tells you so."

Saya percaya, itulah yang terbaik buat saya dan dia. Dengan kekuatan itulah saya terangkan kepadanya, dan alhamdulillah dia faham. Amat faham. Walaupun air matanya seakan air sungai yang tidak berhenti mengalir, tetapi dia tahu itulah yang terbaik buat kami. Dia meminta maaf kepada ummi kerana menjalinkan hubungan yang tidak sah dengan saya, tetapi ummi memberi isyarat, janganlah bimbang. Andai ada jodoh kamu berdua, insya-Allah, Dia akan temukan kamu dalam keadaan yang jauh lebih baik dari sekarang.

Hidup saya sekarang lebih tenang kerana tiada apa yang menggusarkan hati saya lagi. Hidup saya lebih suci dan saya boleh bercakap kembali tentang agama saya dengan lebih bebas tanpa dihantui oleh perasaan berdosa. Bagi saya, dan dia, inilah saat untuk kami muhasabah kembali diri kami dan kami betulkan kembali segala kesilapan yang telah kami buat. Inilah saat untuk kami kejar kembali cita-cita kami dan sediakan diri untuk menjadi seorang ibu dan ayah yang berakhlak mulia dan berperibadi tinggi. Inilah masanya kami insafi kembali keterlanjuran kami dahulu dan memohon moga-moga Allah sudi maafkan kami.

Sesungguhnya Ya Allah, aku insan yang sangat lemah. Aku tidak mampu melawan godaan syaitan yang tidak pernah jemu, juga hambatan nafsu yang tidak pernah lesu. Ampunkanlah aku.

Walau bagaimanapun, perpisahan ini hanya untuk sementara. Saya telah berjanji dengan diri saya sendiri, dialah yang akan jadi teman hidup saya nanti. Sesungguhnya pencarian saya untuk seorang calon isteri telah berakhir. Insan seperti dia hanya satu dalam seribu. Mana mungkin saya melepaskan apa yang amat berharga yang pernah hadir dalam hidup saya. Insya-Allah, sekiranya Allah s.w.t panjangkan umur, sebaik sahaja saya tamatkan pengajian saya di sini, saya akan kembali ke Malaysia dan melamarnya untuk menjadi permaisuri di hati saya. Insya-Allah, saya akan setia menunggu saat itu, dan saya akan berusaha sedaya-upaya saya untuk mengekalkan kesetiaan saya.

"Sekiranya kita telah bertemu dengan seorang insan yang amat mulia sebagai teman dalam hidup kita, janganlah lepaskannya kerana kita tidak tahu bilakah pula kita akan bertemu dengan insan yang
seumpamanya."

Siapakah lagi dalam dunia ini yang menjaga adab berjalan antara lelaki dan perempuan sebagaimana yang ditunjukkan oleh Nabi Musa a.s dan puteri Nabi Syuaib a.s beribu-ribu tahun dahulu?

dan perkahwinan itu punya manfaat yg lebih baik dan jauh drp fitnah..