Wednesday, 1 November 2017

Dunia yang Menipu, Akhirat yang Dirindu



نَصَبَت لَنا الدنيا زَخَارِفَ حُسْنِها ## مَكْرًاً بِنَا وخَدِيعَةً ما فَترَت 

وهى التى لم تَحلُ قَطُّ لذائقٍ ## إلا تَغَيَّرَ طَعْمُها وتَمَرَّرَتْ

خدَّاعَةٌّ بجَمَالها إن أَقْبَلَت ## فجَّاعةٌّ بِزَوالِها إن أَدْبَرَت

“Sebenarnya dunia ini telah memerangkap kita dengan perhiasannya. Ia memiliki kecekapan yang luar biasa dalam menipu dan memutar-belit kenyataan.”

“Bila ia pernah memberikan sedikit manisan kepada penggemarnya, pasti selepas itu ia akan memerangkapnya dengan kepahitan.”

“Itulah dunia yang sangat pandai menipu dengan keindahannya. Apabila ia datang dengan kegembiraan, maka pasti kegembiraan itu akan dibayar dengan kesusahan.”

-Nukilan syair daripada kitab Bustanul A’rifin

Tuesday, 24 October 2017

Masa Depan & Masa Belakang

"Masa yang terpenting adalah Masa Sekarang.

Thursday, 12 October 2017

Cita-cita Saya, Insya Allah



Kata seorang teman,
Bercita-cita lah, tiada siapa boleh menghalang kita. Kerana ia adalah hak setiap orang.

Satu kali, seorang sahabat memberitahu saya,
"Demo rasa, buku-buku perubatan yang tersusun bawah meja dirumah kawe tu, buku sapa?"

"Mestilah buku abe demo. Sebab rasanya dia sorang jah, doktor dalam keluarga demo." Jawab saya.

"Tak. Sebenarnya tu buku ayah kawe. Dia dulu bersungguh nak jadi doktor. Lepas 2 kali ambik peperiksaan perubatan,  tapi tak lulus juga. Baru dia berhenti."

Ustaz Lan pernah berbisik kepada saya,
"Cita-cita ustaz, nak buka pondok di Chuchuh Puteri (nama tempat) ni."

Itulah sebahagian kecil kisah cita-cita mereka yang dekat dengan saya. Yang mungkin boleh kita ambil pengajaran daripada mereka.

Bercakap soal cita-cita, saya sebenarnya malu nak beritahu sesiapa. Ialah, jauh panggang dari api. Hari ini masih zero, tapi punya cita-cita terbang ke awan. Tapi begitulah rupa cita-cita. Ia mestilah besar dan tinggi. Kalau biasa-biasa saja, tidak dipanggil cita.