Monday, 15 January 2018

Membina Rumah Tangga Al-Qur'an



Apabila hampir tiba hari majlis akad pernikahan, adakala ia terasa terlalu cepat. Ada ketika juga dirasakan perjalanan masa terlalu lama. Cepat atau lambat, hakikatnya tarikh tidak berubah tapi hati kita yang berubah-ubah. Apabila memikirkan tanggungjawab, perkahwinan ini dirasakan terlalu berat. Namun apabila memikirkan hikmah disebalik sebuah perkahwinan, ia kembali menyemangati jiwa dan perasaan.

Sunday, 14 January 2018

Al-Qur'an Menunaikan Keinginan Pembacanya


Ada orang membaca Qur'an bertujuan dunia, maka dia mendapatkannya.

Ada yang membaca Al-Qur'an untuk mengubati penyakit, maka dia sembuh.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana ingin menghafaznya, maka dia mengingatnya.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana ingin menjual ayat-ayatnya, justeru ia sangat laku.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana ingin belajar mengelokkan bacaannya, maka dia reti.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana ingin ilmu di dalamnya, maka dia alim kerananya.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana inginkan fadhilat, maka dia perolehinya.

Ada yang membaca Al-Qur'an kerana kagum, maka dia terpesona dengannya.

Dan ada yang membaca Al-Qur'an kerana inginkan petunjuk hidayah, lantas dia tidak pernah tersesat kerananya.

Firman Allah SWT:


"Dan demikianlah Kami wahyukan kepadamu (Muhammad) – Al-Quran sebagai roh (yang menghidupkan hati perintah Kami; engkau tidak pernah mengetahui (sebelum diwahyukan kepadamu): apakah Kitab (Al-Quran) itu dan tidak juga mengetahui apakah iman itu; akan tetapi Kami jadikan Al-Quran: cahaya yang menerangi, Kami beri petunjuk dengannya sesiapa yang Kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) adalah memberi petunjuk dengan Al-Quran itu ke jalan yang lurus."

(Surah As-Shura: 52)

Kerana apa kita membaca Al-Qur'an? 🌹

Wednesday, 1 November 2017

Dunia yang Menipu, Akhirat yang Dirindu



نَصَبَت لَنا الدنيا زَخَارِفَ حُسْنِها ## مَكْرًاً بِنَا وخَدِيعَةً ما فَترَت 

وهى التى لم تَحلُ قَطُّ لذائقٍ ## إلا تَغَيَّرَ طَعْمُها وتَمَرَّرَتْ

خدَّاعَةٌّ بجَمَالها إن أَقْبَلَت ## فجَّاعةٌّ بِزَوالِها إن أَدْبَرَت

“Sebenarnya dunia ini telah memerangkap kita dengan perhiasannya. Ia memiliki kecekapan yang luar biasa dalam menipu dan memutar-belit kenyataan.”

“Bila ia pernah memberikan sedikit manisan kepada penggemarnya, pasti selepas itu ia akan memerangkapnya dengan kepahitan.”

“Itulah dunia yang sangat pandai menipu dengan keindahannya. Apabila ia datang dengan kegembiraan, maka pasti kegembiraan itu akan dibayar dengan kesusahan.”

-Nukilan syair daripada kitab Bustanul A’rifin