Friday, 30 December 2011

BerIman, Kemudian Suburkannya

Manusia, apabila dalam keadaan Imannya lemah, akalnya pusing, sedang syaitan dari sebelah belakang, dunia menghimpit dari kiri dan kanan, nafsu menggelojak dari jiwa yang berkecamuk, teman yang jahat memimpin kepada kejahatan, mudah sekali diturutinya.

Setelah dia kembali sedar, kembalilah dia bertaubat, dihalau bisikan syaitan, melihat akhirat terlebih baik dari dunia, membenteng diri dari nafsu serta menjauhi ajakan teman yang jahat apabila dia menyahut hidayah ALlah SWT yang datang dari arah depannya.

Menolak semuanya dengan menyahut seruan ALlah SWT.

Bagaimankah pula keadaan orang yang mengulangi dosa yang sama selepas dia bertaubat?

Pendapat daripada Golongan Suffiyyah berpendapat bahawa mengulangi dosa yang sama selepas bertaubat lebih besar dosanya sebanyak 70 kali ganda.

Golongan Muktazilah pula menyatakan bahawa ALlah SWT tidak akan menerima taubat orang yang mengulangi dosanya yang telah lalu.

Disana ada pendapat yang paling baik dan sederhana, iaitulah pendapat Ahli Sunnah Wal Jama'ah yang berpendapat bahawa orang yang mengulangi dosa yang sama selepas bertaubat, tidaklah akan digandakan 70 kali ganda, bahkan ALlah SWT Yang Maha Penerima Taubat akan menerima taubat orang yang mengulangi dosa yang yang telah lalu selepas kembali bertaubat. Namun bersyarat. Orang yang bertaubat pada melakukan maksiat kali pertama itu, telah dia berazam sebenar-benarnya untuk tidak mengulangi salah yang itu.

Apakan daya manusia untuk melihat masa depan, samaada dia akan mengulangi salahnya ataupun tidak. Dalam keadaan inilah Ahli Sunnah berpendapat bahawa orang yang telah berazam tatkala taubatnya, sedang dia mengulanginya kembali tidak menjadi salahnya, wajiblah dia kembali bertaubat jua.

Ya ALlah Yang Maha Pengampun, ampunkanlah dosa kami.

Orang yang berIman, pasti dijagai ALlah

25:70

"Kecuali orang-orang yang bertaubat, beriman dan beramal-soleh, maka kejahatan mereka diganti ALlah dengan kebajikan. Dan ALlah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."
(Surah AL-Furqan: 70)

Istana pasir yang dibina dibibir pantai, sekali-sekala ombak kecil datang sehingga rosaklah sedikit. Adapun kanak-kanak yang membinanya akan membetulkan kembali istana tersebut, dengan menambahkan beberapa instrumen supaya tidak lagi runtuh apabila datangnya ombak-ombak kecil yang sentiasa akan menjamah.

Iman adalah nikmat yang dikurniakan ALlah kepada Muslim. Mulia orang yang memilikinya. Sekali-sekala akan diuji dan teruji. Jika rosak, ia perlu dibina dan perlu dibaiki kembali, jika lemah, ia perlu dikuatkan.

Suburkanlah Iman supaya ia kuat dan tahan. Siramilah dengan menghadiri majlis-majlis ilmu yang mengingatkan kepada ALlah SWT. Bajakan ia dengan Sunnah RasuluLlah SAW dan Akhlak yang mulia. Maka buah perjuangan akan berputik. Akarnya akan menjalar mengenggam jauh kedalam bumi, pucuknya meninggi ke awan, daunnya merimbun sehingga keImanan ini dapat dikongsi, dirasai dan disebarkan.

Dalam masa yang sama, maksiat perlu disapu, perlu disembur racun kepada parasit yang merosakkan pohon Iman, perlu dijaga daripada keadaan persekitaran yang kadang-kadang boleh melemahkan.

Suburkan Iman, jauhilah maksiat.

WaLlahua'lam




Tuesday, 25 October 2011

Bangun, Berdiri dan Berjalanlah


"Biarlah rebah ketika berlari, bukan jatuh ketika berdiam diri." 
Kata-kata daripada Pak Hamka yang sentiasa bermain dalam minda saya.

Apabila lahir manusia sudah terlalu lama bergelumang dengan dosa. Banyak pula dosa-dosa besar, maka segala pintu hati telah tertutup oleh dosa-dosa itu tadi. Manusia mulailah jatuh ke dalam lubang yang terlalu dalam. Dalamnya sehingga manusia itu sendiri tidak mempunyai sebarang kekuatan untuk bangkit.


 Lantaran itulah, manusia terus-menerus jatuh ke dalam lubang tersebut.

Wednesday, 12 October 2011

Ghazwatul Fikr

BismiLlah.


Seminggu sudah berakhir imtihan bagi semester tiga. Di tengah kekalutan saat-saat akhir memerah otak untuk imtihan, sempat lagi saya bertegang-urat dengan seorang rakan. 

Rakan saya: Wah, rajinnyo.. Bagus-bagus, moga-moga dapat mumtaz. 

Saya: InsyaALlah. Tapi mumtaz bukan matlamat. 

Rakan saya: Eh, kalau xsey mumtaz, baik tak payah belajar sini.

Saya: Bakpo gitu? Kalau kita niat untuk redha ALlah, mumtaz tu, tetap akan boleh.

Rakan saya: Redha ALlah tu, semua orang tahu dah.

Saya: Tapi bukan semua orang peduli. Jadi, yang perlu diperingatkan adalah redha, bukan mumtaz tu.

Friday, 5 August 2011

Takbir Ramadhan


Hari ini adalah hari yang keenam untuk Ramadhan pada tahun ini. Maka telah berlalulah Ramadhan pada tahun-tahun yang lepas. Oleh itu, siapa yang tiada dapat berbuat yang terbaik pada Ramadhan yang lalu, maka tiadaklah dapat olehnya untuk mengulangi Ramadhan yang itu.. ramailah juga dalam kalangan mereka yang menyedari kerugian ini termasuk diri saya, memohon istighfar kepada ALlah SWT dan berazam untuk berRamadhan dengan lebih baik pada Ramadhan yang akan datang jika diberi izinan olehNya.

Wednesday, 20 July 2011

Orang yang berakal ialah yang Menggunakan Akal

Haiwan yang melata punya habitatnya yang tersendiri
Apa sahaja dapat dicapai manusia untuk mengkajinya
yang ini juga
Walau dimana, manusia dapat menjejakinya
Lautan luas dapat diduga
Kutub kini menjadi kawasan pelancongan
...


Alangkah hebatnya manusia kiranya mengambil pengajaran dan iktibar dari apa yang mereka jejaki dan pelajari. Agama ISLAM meletakkan akal pada suatu tempat yang mulia. Maka menjadilah mereka yang menjadikan akal sebagai cara untuk merapatkan diri kepada Pencipta mereka sebagai suatu pekerjaan yang mulia. Disitulah tanda seorang hamba yang setia, iaitulah mereka yang beriman dan beramal soleh.

waLlahua'lam





Monday, 18 July 2011

Kebenaran Tentang Dusta

BismiLlah.

Cahaya itu bersifat dengan sifat menerangi dan menyuluh. Matahari adalah sumber cahaya. Cahaya matahari yang terbit di ufuk timur menerangi alam yang gelap buat kesekiankalinya. Cahaya alam pagi yang silih berganti dengan malam seolah-olah memberi harapan baru kepada yang kecundang, membuka lembaran lain bagi yang menginsafi, meramalkan masa depan yang cerah kepada yang mencari secebis harapan. Alam sejagat menyambut sinaran cahaya dengan penuh riang-ria untuk permulaan hari yang baru.

Tuesday, 19 April 2011

yang Rosak lagi Merosak bakal berGanti

BismiLlah.

"Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus), Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. (Sebenarnya kiblat kamu ialah Kaabah) dan tiadalah Kami jadikan kiblat yang engkau mengadapnya dahulu itu (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi ujian bagi melahirkan pengetahuan Kami tentang siapakah yang benar-benar mengikut Rasul serta membenarkannya dan siapa pula yang berpaling tadah (berbalik kepada kekufurannya) dan sesungguhnya (soal peralihan arah kiblat) itu adalah amat berat (untuk diterima) kecuali kepada orang-orang yang telah diberikan Allah petunjuk hidayah dan Allah tidak akan menghilangkan (bukti) iman kamu. Sesungguhnya Allah Amat melimpah belas kasihan dan rahmatNya kepada orang-orang (yang beriman)."
(Surah Al-Baqarah: 143) 

AlhamduliLah, pada 14-16 April yang lalu usai berprogram bersama Konsultan Team Bina Insan, Ustaz Raja Izani, Sahabat-sahabat dan adik-adik peserta dari Ma'ahad Ar-Rahmah Kenali (MARK). 

Para peserta program terdiri dalam kalangan adik-adik dari tingkatan satu sehingga enam dan para pimpinan MARK.

Program Kepimpinan ini bermatlamat mencetus suatu idea pemikiran untuk memimpin, membina daya kepemimpinan. Ditarbiyah dan mentarbiyah. 


...


Cuti Semester disambung lagi


Saya sendiri tidak faham kenapa tiba-tiba cuti semester bersambung lagi untuk dua minggu. Sedikit terasa dihati, mungkin kerana cuti yang sedang berlangsung hangat dengan program(tidaklah banyak sangat kalau nak dibandingkan dengan masa yang ada), maka ALlah tambahkan lagi cuti untuk program yang hampir di cancelkan kerana cuti sudah habis.


ALlah..pertanggungjawaban keatas apa yang ada ini mula menuntut untuk terus memberi. 


Semoga ALlah tidak memprogramkan beserta diprogramkan.


Generasi yang Menunggu


Persiapkan generasi masa depan. Masa depan yang cerah.

Imam As-Syahid Hasan Al-Banna pernah menyebut,
"ingatlah bahawa tanggungjawab yang kita pikul lebih banyak daripada masa yang ada."

Suatu kata yang biasa diucap terutamanya dikala memberi nasihat ketika hendak berkenderaan,

"Bawak baik-baik kereta, silap haribulan excdent."

Kenapa takut excdent? Apa yang paling berat selepas excdent?

MATI.

Maka berpesanlah juga,

"Jagalah baik-baik amanah, silap haribulan excdent sebelum bertaubat."

Jagalah amanah sebaik mungkin kerana setiapnya akan ditanya apa yang telah diamanahkan.

Jaga-jaga mereka yang HANYUT dengan arus sepoi-sepoi bahasa!

Diperbatasan sana, ketumbukan kami sedang bersiap siaga untuk menggempur!

 

Keyakinan kami kian memuncak,
Keimanan yang memandu kami untuk berusaha,

Syurga yang dirindui merentap keseronokkan disini.

Hati yang sekian lama menghijab,
Kini terbuka dengan janji-janji yang Pasti,

Dari ALlah Yang Maha Memastikan,

Masa Depan adalah untuk ISLAM..!

Tiada yang lain.

WaLlahua'lam.

Wednesday, 13 April 2011

AL-Qur'an menjadi Wasilah

BismiLlah..

"Katakanlah (wahai Muhammad), kedatangan Al-Quran itu adalah semata-mata dengan limpah kurnia ALlah dan kasih sayangNya, maka dengan isi kandungan Al-Quran itulah hendaknya mereka bersukacita (bukan dengan yang lainnya), kerana ia lebih baik daripada apa yang mereka himpunkan dari segala benda dan perkara yang tidak kekal".
(Surah Yunus: 58) 


AlhamduliLlah, usai sudah (7-9 April 2011) berprogram bersama ustaz, sahabat, juga adik-adik Ma'ahad Tahfiz Sains Ya'akubiah (MTSY) di Sri Aur Beach Resort. Memprogarm dan diprogram, mengajar dan belajar, mendidik dan dididik adalah suatu interaksi yang tidak boleh dipisahkan. Keduanya saling memerlukan. Mendidik tanpa dididik adalah lambang keegoan yang tinggi juga menyuburkan sifat jahil. Dididik tanpa mendidik akan membawa kepada kehancuran ummah, ekoran tiada ada yang menyuruh kepada ma'ruf, mencegah daripada yang mungkar.

Mujahidah(6);

"Abe, tengok kucing tu.." Sambil telunjuknya kepada kucing yang digilis kenderaan di jalan raya.

Saya;

"Ermm..kesian dia kena pijok(gilis) kereta".

Mujahidah;

"Ibu dia jahat tuh. Tinggal anok dio situ.."

Saya biarkan saja adik saya lantaran letih yang teramat usai berprogram.

Adik, ibu kucing bukan sengaja membiarkan anaknya digilis sedemikian. Bukan sengaja meletakkan anaknya berkeadaan begitu. Sungguh, ia diluar kudrat haiwan tersebut. Mereka bukan manusia. Hanya manusia yang sanggup melihat, membiarkan, meletakkan keturunannya begitu.

Saya bermonolog.

Menyemai Tarbiah Menyuburkan Insani

Adik-adik MTSY ialah mereka yang menghafaz AL-Qur'an. Menanggungnya, meletakkan diri mereka sebagai saf yang membentengi ummat dengan juzuk-juzuk kalamuLlah yang Maha Suci.

Tanggungan yang sedemikian rupa beratnya perlu diperjelas dan diperincikan agar air yang suci dapat menyucikan. Justeru itu kami berprogram.

Namun tidaklah pula kami menghujani mereka dengan berbagai keadaan. Sekadar membuka minda, mewajahkan diri dan akhlak dengan simfoni Islam. Bimbang tidak kena cara, lain pula yang jadi.
 
AL-Qur'an wasilah, Ukhuwwah menjadi Tanda

Sungguh, AL-Qur'an diturunkan sebagai tanda kasih dari ALlah.Menunjuki hambaNya jalan yang lurus menuju kasihNya dengan pelbagai kisah sebagai pengajaran, perumpamaan dan analogi, peringatan dan  janji-janji supaya mulut yang membaca disertakan hati sebagai ikrar, maka amal menjadi tanda.

Maka AL-Qur'an jualah yang telah menjadi surat kasih kami sebelum, ketika dan selepas berprogram.

Selamatlah bersama AL-Qu'an yang memayungi!

waLlahua'lam.

Sunday, 23 January 2011

Seputarnya.. ia sebagai Peringatan kepada yang Terlalai

Semasa umur setahun jagung dulu, saya pernah bertanya kepada datuk;

"Ayoh(datuk) apadia tanda-tanda seseorang tu nak mati?" Saya bertanya tiba-tiba.

"Bila dia kata dia sudoh puas hidup, mungkin lamo lepas tu dia akan mati lah." Datuk menjawab sambil tersengeh.

Mungkin datuk kepelikkan bila tiba-tiba sebelum sarapan pagi saya bertanya soalan begitu. Saya pun tidak berapa ingat kenapa saya bertanya. Mungkin kerana terbius dengan ramai datuk-datuk disekitar yang meninggal seputar waktu itu. Jadi saya bertanya datuk, mungkin dia tahu bilakah 'masa' untuknya. Saya kira saya masih kecil, jadi tidak patut bagi saya untuk tidak punya seorang datuk.

ALhamduliLlah. Sehingga kini datuk(sebelah ayah) masih lagi 'ada'.

Saya sayang datuk saya.

Bila dikerumuni dengannya


Oh.. usai solat isya', imam mengumumkan;

"Assalamualaikum, kepada mana-mana ahli jemaah yang tidak ada sebarang musyaqqah, boleh la kita solat hajat bersama-sama semoga ALlah memberikan kesembuhan kepada Azim, anak kepada Awang Din(bukan nama sebenar) yang sekarang ni sedang sakit tenat." Kata imam dengan suara agak kesayuan, tidak seperti biasa.

Ramai juga yang menyertai, bukan macam selalu. Mungkin juga kerana agak jarang bersolat hajat kepada seseorang yang sedang tenat.

"Assalamualaikum .." Imam memberi salam.

Kemudian sekali lagi pengumuman;

"Kita buat sedikit tahlil kepada arwah Che Sulaiman(bukan nama sebenar) yang baru sahaja meninggal."

Selesai berzikir-bedoa', ada nasi bungkus disediakan kepada jemaah. Saya perlu bergegas kerumah rakan saya, memandangkan telah berjanji untuk sama-sama 'mengaji 40' kepada arwah ibunya.

Uh! tersedak sekali saya bila berputar disekitar muqarar kematian ini. Bodohlah jika saya belumpun ingin memikirkan diri, bermuhasabah kerana bimbang diajali tatkala masih bermaksiat.

Tinggalkan mereka yang banyak memberi hujah akan perkara tersebut bida'ah bla-bla.. Juga biarkan mereka yang mempertahankan perbuatan tersebut semata-mata mencari peluang keuntungan.

Sehingga pernah saya mendengar;

"Eh, kau dah makan?" tanya seorang pemuda kepada rakannya.

"Belum, kenapa?" Jawab rakan pemuda tersebut.

"Jom pegi Majlis Tahlil, bleh makan. kadang-kadang ada duit.."

Ah, tinggalkan mereka. Pada saya solat hajat ber'jemaah', Tahlil, mengaji 40, semunya sebagai tazkiyyah kepada diri saya agar tidak melupakan-Nya.

KEMATIAN MEREKA SEBAGAI PERINGATAN

Firman ALlah SWT yang bermaksud;
145. "Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati melainkan dengan izin Allah, sebagai ketetapan yang telah ditentukan waktunya. Barang siapa menghendaki pahala dunia, niscaya Kami berikan kepadanya pahala dunia itu, dan barang siapa menghendaki pahala akhirat, Kami berikan (pula) kepadanya pahala akhirat itu. Dan kami akan memberi balasan kepada orang-orang yang bersyukur."
(Surah Al-Imran ayat: 145)


Sabda Baginda RasuluLlah SAW yang bermaksud;

" Cukuplah dengan mati sebagai peringatan.."
http://3.bp.blogspot.com/_6GVVLHt50XM/S_jIxxS93qI/AAAAAAAAACg/_opvUpGfbn4/s1600/kubur2.jpg
Kematian adalah suatu kesudahan serta terik umur bagi semua makhluk. Secara umumnya tidak ada mana-mana manusia yang tidak mempercayai bahawa setiap manusia akan menemui ajalnya. Kepercayaan karut untuk hidup kekal abadi hanyalah terdapat dalam khayalan filem-filem rekaan manusia.

Secara khususnya, ramai yang hidup 'bagai' tidak akan mati.

Bila diteliti didalam AL-Kitab, maka banyak sekali ALlah SWT mengingatkan manusia tentang kematian yang beriringan dengannya peringatan bahawa manusia akan dibangkitkan kembali selepas kematian. Juga dapat dilihat ALlah SWT memperingatkan supaya manusia tidak mati melainkan dalam keadaan beriman kepada-Nya. Begitulah kiranya peringatan ALlah kepada kita sebagai tanda kasih-sayang secara total.

Kembali kepada diri kita, apakah belum tiba waktunya untuk kita kembali-berlari menuju ALlah...?

Firman ALlah SWT yang bermaksud;

16. "Belumkah datang waktunya bagi orang-orang yang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat ALlah dan kepada kebenaran yang telah turun (kepada mereka), dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepadanya, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan di antara mereka adalah orang-orang yang fasik."
(Surah AL-Hadid: 16)

Peringatan itu adalah supaya TERUS BERISTIQAMAH

Lihatlah disekeliling, entah kebenjolan apalagi yang belum 'diterokai' oleh manusia.! Maksiat apalagi yang masih menjadi asing dengan kehidupan manusia! Dosa apalagi yang masih menjadi perkara baru..?

Seiringan dengan majunya kebobrokan manusia dalam teknologi, nampaknya berekoran dengan kedurjanaan yang murakkab(berlapik-lapik). Jijik saya hendak menyebut perbuatan-perbuatan itu. Entah bahasa kebinatangan apa lagi yang belum digunakan ketika menggambarkan betapa buruknya perilaku manusia yang insan-nasian(lupa).

Mungkin anda pernah menonton satu kempen didalam television.

Seorang bapa(mungkin) memberi gula-gula kepada anaknya(mungkin) kemudian diajak masuk kedalam bilik. Si bapa menutup tingkap, kemudian ditunjukkan gambaran bawah katil dengan baju kanak-kanak tersebut(mungkin) jatuh sehelai demi sehelai bersama dengan seluar bapanya(mungkin).

Entah apa motif kempen tersebut, mungkin untuk memberi peringatan kepada si anak supaya berhati-hati dengan orang lain bahkan bapanya. Dalam kata lain, "tiada sesiapa yang kamu boleh percayai dalam dunia ini walaupun dia adalah bapa kamu."

Mungkin juga dalam kempen tersebut bertujuan untuk mengingatkan kepada masyarakat bahawa ' jangan dibiarkan berdua-duaan anak-beranak walaupun anak itu masih kecil. Sekiranya tanggapan saya betul, banyak spekulasi yang boleh dibuat juga, banyak kesan buruk yang menyusul. Saya harap, saya tersilap mentafsir tujuan, karakter sebenar kempen tersebut.

Nilai apakah yang boleh diletakkan kepada masyarakat yang begitu rupa durjananya.? Nilai apakah juga boleh diletakkan kepada si perencana kempen dalam rangka membasmi masaalah yang kian melarat ini dengan idea yang agak tidak rasional sebagaimana rencanaan Pendidikan Seks kepada anak-anak kecil, juga sekolah mengandung.? Kembalilah kepada islam. Lihatlah dalam lembaran itu, banyak sekali cara penyelesaian permasaalahn tersebut.

 Sungguh, ISLAM akan mendapat tempat pada akhirnya. Mungkinkah ini adalah suatu petanda bahawa era pemerintahan manusia yang menggunakan pemikiran semata-mata dalam memerintah dengan perencanaan yang dangkal, sudah samapai pada titik penghujungnya.? Berdoalah..

WaLlahua'lam.