Sunday, 6 June 2010

Aku, bukan kitab BIASA

Aku adalah buku yang dicetak dengan sangat cantik. Untuk mengenaliku ada beberapa cara..

Aku disimpan didalam sampul nan indah. TAPI dalam hati Muslim jarang aku disimpan dan ditemui. Usai aku dibaca, mereka menciumku(kononnya menyayangiku). Tapi permintaanku sering mereka abaikan. 

Aku diletak ditempat yang bersih mewangi.  NAMUN aku dibiarkan ditempat yang kotor membusuk didalam HATI mereka. Aku kesunyian dan ditinggalkan.. 

Mereka kata aku petunjuk kepada mereka, tapi mereka mejauhiku ketika aku menegur tatkala mereka tersilap. Ada yang menghafal dan mengetahui isihatiku, tapi mereka juga menyakiti hatiku. 

 Siapa disana yang sanggup membelaku...? 

Kenapa mereka zalim kepadaku...!! 

adakah kerana aku sering meminta mereka melakukan hal yang baik dan melarang mereka daripada yang mungkar..? Adakah mereka tahu bahawa aku adalah surat CINTA dari Tuhan mereka sebagai tanda kasih dan sayang kepada mereka? Kenapa mereka sanggup melukai Pencipta mereka yang mencintai mereka? Apa salah Tuhan yang telah memberi mereka ni’mat, sehingga mereka ingkar kembali kepadaNya? 

 Sanggup kamu wahai Muslim.. 

Suatu ketika dahulu, aku disayangi dan dicintai dengan baik.. aku dibaca, dihafal dan semua permintaanku ditunaikan..Justeru mutiara yang siap terhidang dibenakku telah menjadikan mereka umat yang berjaya menakluk dua per tiga dunia.. merekalah umat yang telah memberi kebanggaan kepada kekasih mereka..mereka kasih kepada Tuhan mereka, Tuhan mereka juga kasih kepada mereka. 

Adakah dikau lupa?Nah! sekarang mereka berbahagia disisiNya. Ketawalah sekuat yang kamu mahu! Bergembiralah dengan perbuatan kamu menjual ayat-ayat aku untuk wang ringgit..! tapi ingat! Suatu hari nanti aku akan mengadu kepada Tuhanku diatas perbuatan engkau yang menzalimiku, mempergunakanku untuk kesenangan dunia.. 

Jadi sebelum hari itu tiba, sedarlah segera. Aku sudi memberi kemaafan terhadap perbuatanmu yang keterlanjuran dulu. Ambillah petunjuk dariku, fahamilah isihatiku sebaiknya, serta beramallah dengannya. Ingatlah aku adalah wasiat dan harta peninggalan Rasulullahmu S.A.W supaya kamu tidak tersesat dengan syaitan-syaitan kesenangan dunia yang akan menjahanamkan dikau diakhirat nanti. Hargailah aku agar engkau dihargai olehNya.

 Tanyakan dirimu, berapakah nilai diri pada Tuhanmu? 

Ingatlah, aku telah dipertahankan sejak dulu, daripada mereka yang ingin merosakkanku kerana berdendam denganmu. Justeru harta dan darah menjadi saksi kepada pengorbanan itu.. Akhirnya ingin aku memohon maaf, andai kadang-kadang mintaku terasa berat untuk engkau tunaikan. Tapi ingatlah bahawa Tuhan tidak akan menyusahkan engkau dengan perkara yang tidak mampu engkau pikul. 

Sesungguhnya Dia tidak beri apa yang engkau MINTA kerana Dia Maha Mengetahui apa yang lebih engkau PERLU. Bayangkanlah syurga yang dipenuhi seribu satu ni’mat didalamnya saat engkau terlalu berat untuk melakukan suatu perintahNya. Aku berdoa’ kepad
a Tuhanku, supaya diangkat darjat bagi mereka yang menyayangiku serta beramal dengan isi ku.. Moga-moga Dia menerima taubatmu atas dosa yang lalu..Amin. Akulah.. AL-QUR’ANUL KARIM
Post a Comment